Gay, lelucon Yahudi menambah demam pada lelucon keluarga Prancis

Ruben, seorang pemuda gay Perancis, ingin menjauh dari keluarga Yahudinya yang gila. Jadi dia melakukan hal yang jelas: Dia pindah ke Finlandia untuk mengejar gelar di bidang budaya sauna komparatif. Ketika rencana studinya gagal, dia menjadi pengantar surat di sebuah kota kecil di Finlandia, dan jatuh cinta dengan seorang lokal berambut pirang seksi bernama Teemu. Hidup tampak indah. . . sampai sebuah kesalahpahaman mendorong kekasihnya untuk mengusirnya dari kabin yang mereka tinggali bersama di hutan. Ini semua terjadi tepat pada saat Ruben berkumpul kembali dengan keluarganya – yang membawa bencana – untuk Paskah di Paris.

Jika ini semua terdengar sangat gila, itu karena alur ceritanya “Biarkan orang-orangku pergi!,” sebuah komedi Prancis baru yang dibuka pada hari Jumat di New York dan 18 Januari di Los Angeles.

“Saya penggemar berat Billy Wilder,” kata Mikael Buch, sutradara film berusia 29 tahun tersebut, melalui telepon kepada The Times of Israel. “Dan dia selalu mengatakan bahwa jika kamu ingin mengatakan yang sebenarnya, sebaiknya kamu melucu atau mereka akan membunuhmu.”

Lulusan yang bergengsi La Femis sekolah film di Paris, Buch mengindahkan nasihat idolanya saat ia ikut menulis dan menyutradarai film fitur pertamanya, yang secara longgar didasarkan pada kehidupannya sendiri sebagai anak gay dalam keluarga tradisional Yahudi.

“Pengaturan dasarnya adalah saya dan pengalaman saya tentang keluarga dan komunitas Yahudi, tapi kemudian saya membiarkan imajinasi saya lepas landas,” jelas Buch.

‘Stereotip memainkan peran besar dalam kehidupan. Ini adalah gambaran yang kita miliki tentang apa yang kita pikir seharusnya kita lakukan’

“Film ini terinspirasi oleh hal-hal nyata, namun sengaja dibuat lebih besar dari kehidupan,” tambahnya, mengacu pada desain visual film yang sedikit retro, yang memberikan kesan temporal dan dongeng meskipun bertemakan isu-isu masa kini.

Meskipun Buch belum pernah belajar sauna di Finlandia, dia, seperti tokoh protagonisnya, memiliki sejarah relokasi. Ia lahir di Marseille, dan pindah ke Taipei bersama keluarganya ketika ia masih sangat muda. Setelah lima tahun di sana, mereka pindah ke Barcelona, ​​​​tempat tinggal Buch hingga ia berusia 18 tahun dan kembali ke Prancis untuk belajar pembuatan film.

“Ayah saya berasal dari Argentina, ayahnya berasal dari Jerman, dan ibu saya berasal dari Maroko. Mereka bertemu di sebuah kibbutz di Israel,” Buch berbagi. “Saya kira bisa dibilang mereka adalah penjelajah dunia yang terus bergerak mencari rumah.”

Orang tua Buch masih tinggal di Barcelona; adik perempuannya yang berusia 26 tahun baru saja membuat aliya. “Kami punya banyak keluarga di Israel, dan saya sering berkunjung ke sana pada musim panas. Rasanya seperti rumah kedua bagi saya,” kata sang sutradara.

Buch (29) mengatakan ikatan dari sekolah film membantunya mendapatkan casting impiannya untuk film debutnya. (Atas izin Mikael Buch)

Keluarga Buch, yang ia gambarkan sebagai “tradisional tetapi tidak religius”, sangat terlibat dalam komunitas kecil Yahudi di Barcelona ketika ia tumbuh dewasa, merayakan hari libur, menghadiri sinagoga, dan merayakan upacara bar mitzvah calon direktur. Pada usia 14 tahun, ia mendirikan festival film Yahudi di kota Spanyol, yang dengan gembira ia laporkan masih diadakan setiap tahun.

“Ibu saya selalu mengatakan kepada saya bahwa Yudaisme itu seperti supermarket besar, di mana Anda dapat memilih apa yang Anda inginkan,” kata Buch. “Anda bisa membangun Yudaisme Anda sendiri, itulah yang saya lakukan, dan mengapa menjadi gay dan Yahudi bukanlah sebuah konflik bagi saya. Tentu saja kita semua bergumul dengan berbagai hal pada suatu saat, terutama ketika kita masih remaja, namun keluarga saya selalu sangat mendukung.”

Penerimaan itu tercermin dalam ucapan “Biarkan bangsaku pergi!” — yang isu utamanya bukanlah apakah keluarga Ruben akan menolak seksualitasnya. Orientasi seksual saja bukanlah topik yang relevan bagi pembuat film gay di generasinya, kata Buch.

“Para pembuat film gay saat ini tidak ingin membuat cerita atau cerita tentang masalah menjadi gay,” katanya. “Itu tidak sesuai dengan pengalaman kami.”

Sebaliknya, filmnya berfokus pada berbagai cara anggota keluarga Ruben bereaksi terhadap identitasnya – dan pada kemunculan mantan pacarnya di Paris. “Tetapi tidak ada keraguan bahwa keluarganya akan selalu menerimanya,” kata Buch.

Para aktor yang ia kumpulkan untuk memerankan berbagai anggota keluarga yang lucu dan lucu adalah banyak sekali. Aktor panggung Paris yang sukses Nicolas Maury memerankan Ruben; Pemain reguler Truffaut Jean-François Stévenin berperan sebagai ayahnya dua kali; dan Carmen Maura, bintang Spanyol di banyak film Pedro Almodovar, berperan sebagai ibu liciknya.

Buch menghubungkan bakatnya dengan koneksi yang dia buat melalui sekolah film. “Saya mendapatkan semua pilihan pertama saya untuk para pemerannya,” katanya. ‘Rasanya seperti menulis daftar Hanukkah dan memasukkan semua yang ada di dalamnya.’

‘Kesenjangan antara stereotip dan kenyataan itulah yang menciptakan komedi’

Buch mengatakan dia mengembangkan ikatan khusus dengan Maura, yang tergerak melihat sutradara muda yang memiliki hubungan dengan Spanyol bekerja di Prancis. (Maura sendiri tinggal di sana selama setengah tahun).

“Saya menyapanya dalam bahasa Spanyol, dan dia sangat keibuan serta protektif terhadap saya,” kenang Buch. “Hal terpenting bagi seorang sutradara adalah memiliki hubungan manusiawi dengan para aktornya. Naskahnya adalah yang kedua.”

Bersama Maury yang berperan sebagai Ruben, pekerjaan Buch meluas hingga mengembangkan cerita itu sendiri. Menyusul kolaborasi sebelumnya di beberapa film pendek, keduanya memulai dengan mengembangkan karakter lucu yang akhirnya menjadi Ruben.

“Mengenal Nicolas memberi saya keberanian untuk mencoba komedi,” kata Buch. Sutradara memuji aktor Prancis tersebut karena melakukan banyak pekerjaan rumah sebagai persiapan untuk memainkan peran utama, peran utama pertamanya dalam sebuah film.

Buch mengakui bahwa, meski ada beberapa perubahan yang mengejutkan, “Biarkan Rakyatku Pergi!” bukan lalu lintas dalam nuansa. (Pemirsa akan mengetahui bahwa Maura berperan sebagai ibu Yahudi, meskipun dia tidak memakai kalung Bintang Daud dan bekerja di pusat komunitas bernama Golda Meir.)

“Stereotip memainkan peran besar dalam kehidupan,” tegas pembuat film tersebut. “Ini adalah gambaran yang kita miliki tentang apa yang kita pikir seharusnya kita lakukan. Kesenjangan antara stereotip dan apa yang nyata itulah yang menciptakan komedi.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot

By gacor88