Dua orang Israel — kelompok sayap kanan yang optimis, dan kelompok kiri-tengah yang pesimis

Ada dua cara berpikir yang bertentangan secara diametral di kalangan pemilih pada pemilu tahun 2013, menurut jajak pendapat terbaru The Times of Israel.

Para pemilih yang secara ideologis sayap kanan – 38% dari total pemilih – optimis terhadap arah yang diambil Israel, memberikan nilai tinggi kepada Benjamin Netanyahu atas pekerjaan yang ia lakukan sebagai perdana menteri, dan menunjukkan kekhawatiran yang sama besarnya terhadap masalah keamanan seperti halnya ancaman Iran terhadap Israel. permasalahan perekonomian dalam negeri.

Hal yang hampir bertolak belakang terjadi di kalangan ideologi kiri (16% pemilih) dan di kalangan pemilih tengah (36%). Mereka melihat negara ini sedang menuju ke arah yang salah, memberi peringkat buruk pada Netanyahu sebagai perdana menteri, dan menempatkan masalah sosio-ekonomi dan domestik jauh di atas segalanya. Mereka tidak melihat ancaman Iran dengan urgensi yang sama seperti para pemilih sayap kanan.

klik untuk memperbesar

Dalam survei kami terhadap calon pemilih, 35% percaya bahwa Israel sedang menuju ke arah yang benar dan di antara mereka yang optimis, 84% memiliki pandangan positif terhadap Netanyahu sementara 11% memiliki pandangan negatif. Di negara lain, 51% pemilih percaya bahwa negara ini menuju ke arah yang salah. Dari mereka yang pesimis, 29% mempunyai pandangan positif terhadap Netanyahu dan 66% negatif.

Bagi para pemilih yang melihat Israel bergerak ke arah yang benar, 67% percaya Netanyahu melakukan tugasnya dengan baik sebagai perdana menteri. Bagi para pemilih yang melihat Israel bergerak ke arah yang salah, 78% percaya bahwa tindakan mereka adil atau buruk.

Kesenjangan ideologi juga sama tajamnya. Dari pemilih sayap kiri, 6% percaya bahwa negara ini sedang menuju ke arah yang benar, sementara 86% mengatakan arah yang salah. Hasil serupa juga terjadi di kalangan kelompok sentris: 27% mengatakan arah yang benar, 62% mengatakan arah yang salah. Sebaliknya, di antara pemilih ideologis sayap kanan, 58% percaya negaranya menuju ke arah yang benar sementara 26% percaya Israel menuju ke arah yang salah.

klik untuk memperbesar

Jajak pendapat kami menguji berbagai tokoh politik dan menanyakan calon pemilih apakah mereka memiliki pandangan positif atau negatif terhadap Netanyahu, Naftali Bennett dari Rumah Yahudi, Shelly Yachimovich dari Partai Buruh, Yair Lapid dari Yesh Atid, dan Tzipi Livni dari Hatnua. Sekali lagi pembagiannya jelas.

Di antara 53% pemilih yang memandang positif Netanyahu, 55% mengatakan negaranya bergerak ke arah yang benar, sementara 28% mengatakan arah yang salah. Di antara 41% pemilih yang memandang baik Bennett, data serupa juga terungkap, 53% mengatakan arah yang benar dan 34% mengatakan arah yang salah.

klik untuk memperbesar

Bergerak ke kiri pada peta politik menunjukkan bahwa dari 46% pemilih yang memandang positif Yachimovich, 31% melihat Israel bergerak ke arah yang benar dan 57% ke arah yang salah. Lapid dan Livni memiliki angka yang hampir sama – 36% arah benar dan 54% arah salah untuk Lapid, serta 29% arah benar dan 60% arah salah untuk Livni.

Jika kita melihat isu-isu apa yang paling mengkhawatirkan para pemilih, gambarannya menjadi lebih jelas. Mereka yang memilih isu-isu keamanan seperti ancaman Iran dan ketidakstabilan di kawasan Suriah, Mesir dan Lebanon sebagai isu utama bagi pemerintahan berikutnya relatif optimis dalam memandang arah negara tersebut. Mereka yang memilih isu-isu dalam negeri seperti pendidikan, tantangan ekonomi dan integrasi ultra-Ortodoks relatif pesimis terhadap arah negara.

klik untuk memperbesar

Narasi yang bersaing juga mendefinisikan batasan agama. Di antara pemilih Yahudi Ortodoks, 62% melihat negara ini bergerak ke arah yang benar, sementara 20% melihatnya bergerak ke arah yang salah. Dari para pemilih Yahudi sekuler, 30% melihat negara ini bergerak ke arah yang benar dan 59% ke arah yang salah.

klik untuk memperbesar

Perbedaan antara kedua dunia ini sangat jelas, dan ini adalah prisma yang harus digunakan dalam setiap analisis pemilu ini. Hal ini tentu saja merupakan cerminan dari retorika kampanye dan iklan yang akan mengalir dalam dua minggu terakhir sebelum hari pemungutan suara. Partai Likud-Beytenu harus membahas pencapaian dan pekerjaan yang mereka lakukan dengan cara yang positif, dan mencoba mengambil tindakan dengan meyakinkan lebih banyak pemilih bahwa segala sesuatunya bergerak ke arah yang benar. Partai-partai di tengah dan kiri seperti Partai Buruh, Yesh Atid dan Hatnua harus menggunakan retorika negatif dan pesimistis. Carilah setiap kampanye untuk mempertahankan item berita yang sesuai dengan prospek mereka untuk lebih mendorong berita mereka.

***

Ini adalah artikel keenam dari sembilan artikel yang diterbitkan The Times of Israel minggu ini berdasarkan jajak pendapat pra-pemilu kami. Dirumuskan oleh The Times of Israel dan penulisnya, dari perusahaan konsultan politik (202) Strategies, dengan kerja lapangan yang dilakukan oleh TRI-Strategic Research antara tanggal 25 Desember dan 2 Januari, survei kami adalah jajak pendapat publik paling akurat yang tersedia hingga saat ini, setelah sebuah pertanyaan Mark memiliki sampel yang relatif besar, yaitu 803 orang yang mungkin akan memilih, berbeda dengan norma media Ibrani yang berjumlah 500 orang yang memenuhi syarat. Dari 803 orang tersebut, yang juga bertentangan dengan norma media Ibrani, 10% survei kami dilakukan melalui telepon seluler, dan 10% lainnya dilakukan dalam bahasa Arab. Jajak pendapat tersebut memiliki margin kesalahan +/- 3,5%, dengan tingkat kepercayaan 95%.

Metodologi jajak pendapat dirinci di sini dan hasil mentahnya ada di sini.

Stephan Miller, yang dikutip pada tahun 2008 oleh majalah Campaigns and Elections sebagai “anak didik muda James Carville”, adalah seorang analis riset dan ahli strategi komunikasi Amerika-Israel, dan mantan penasihat walikota Yerusalem, Nir Barkat, yang telah bekerja dalam kampanye di delapan negara. . melintasi tiga benua.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88