Dua minggu sebelum Hari Pemilu, 31% pemilih masih ragu-ragu, menurut jajak pendapat Times of Israel

Sebuah jajak pendapat pra-pemilu baru, yang dilakukan secara eksklusif untuk The Times of Israel, menunjukkan bahwa 31 persen pemilih pada pemilu 22 Januari masih ragu-ragu.

Persepsi, ideologi, dan demografi dari blok yang belum menentukan pilihan tersebut lebih condong ke arah kiri-tengah dibandingkan ke kanan, sehingga menunjukkan bahwa pada dua minggu terakhir kampanye, kesenjangan antara blok kanan dan kiri-tengah akan semakin menyempit. . Banyaknya partai-partai kiri-tengah mungkin telah menyebabkan cukup besarnya proporsi pemilih kiri-tengah yang mempertimbangkan pilihan mereka bahkan pada tahap akhir ini.

Partai Likud-Beytenu yang dipimpin Perdana Menteri Benjamin Netanyahu hampir pasti akan memenangkan kursi terbanyak, dan hampir pasti akan memiliki posisi yang lebih baik dibandingkan partai-partai kiri-tengah untuk membangun koalisi berikutnya, menurut survei tersebut, namun margin kemenangannya bisa lebih kecil. dibandingkan hasil jajak pendapat terbaru, dan dilema koalisinya lebih kompleks.

Dirumuskan oleh The Times of Israel dan penulisnya, dari perusahaan konsultan politik (202) Strategies, dengan kerja lapangan yang dilakukan oleh TRI-Strategic Research antara tanggal 25 Desember dan 2 Januari, survei kami adalah jajak pendapat publik yang paling akurat hingga saat ini, setelah mempertanyakan apakah sampel yang relatif besar yaitu 803 mungkin pemilih – berbeda dengan norma media Ibrani yang berjumlah 500 orang memenuhi syarat pemilih. Dari 803 orang tersebut, yang juga bertentangan dengan norma media Ibrani, 10% survei kami dilakukan melalui telepon seluler, dan 10% lainnya dilakukan dalam bahasa Arab.

Jajak pendapat menunjukkan aliansi Likud-Beytenu mendapat 34 kursi setelah mereka yang ragu-ragu dihitung secara proporsional, Partai Buruh pimpinan Shelly Yachimovich naik ke 21 kursi, sebuah rumah kuat Yahudi yang dipimpin oleh pemimpin partai yang baru terpilih Naftali Bennett mendapat 15 kursi, dan Partai Hatnua ‘n jatuh di bawah Tzipi Livni menjadi 5. Namun, analisis yang lebih mendalam terhadap temuan survei kami menunjukkan bahwa kelompok yang ragu-ragu mungkin tidak terbagi secara proporsional, dan bahwa sebagian besar dari mereka yang berada di antara partai-partai kiri-tengah dan sayap kiri terhuyung-huyung. , bukan antara berbagai partai sayap kanan.

Responden ditanya siapa yang akan mereka pilih jika pemilu diadakan hari ini. Kemungkinan besar para pemilih yang mewakili 31% pemilih – atau 37 kursi di Knesset yang beranggotakan 120 orang – mengatakan mereka belum mengetahuinya. Sebanyak 5% lainnya mengatakan mereka akan memilih partai-partai yang tidak mendekati ambang batas 2% di Knesset – termasuk Am Shalem, Otzma Leyisrael dan Kadima.

Dengan suara ragu-ragu dan suara partai-partai pinggiran yang gagal didistribusikan kembali secara proporsional ke seluruh spektrum, hasil kami adalah sebagai berikut:

klik untuk memperbesar

Sebagai perbandingan, berikut adalah gambaran kursi di Knesset sebelum distribusi proporsional dari mereka yang “belum memutuskan” – 31% dari seluruh calon pemilih, mewakili 37 kursi di Knesset:

Analisis suara sayap kanan

Dalam survei Times of Israel, kami meminta responden menyebutkan nama mereka kiri, tengah atau kanan, dan 38% responden mengidentifikasi diri mereka sebagai sayap kanan – blok terbesar, dibandingkan dengan 36% tengah dan 16% kiri. Sekitar 39% dari sayap kanan bermaksud untuk memilih Likud-Beytenu dan 18% untuk memilih Rumah Yahudi (dengan sisanya terbagi antara Shas, United Torah Judaism dan partai-partai kecil lainnya). Namun 23% pemilih sayap kanan masih ragu-ragu – setara dengan 10 kursi. Pertarungan elektoral sayap kanan selama beberapa hari ke depan akan menjadi pertarungan antara Likud-Beytenu dan Rumah Yahudi untuk mendapatkan suara tersebut.

klik untuk memperbesar

Melihat data sebagai petunjuk mengenai siapa yang masih ragu-ragu dalam menentukan kelompok sayap kanan, kemungkinan besar akan terjadi penggabungan Yisrael Beytenu dan Likud. Kemungkinan besar pemilih yang memilih Likud pada tahun 2009 bermaksud untuk memilih 59% untuk Likud-Beytenu dan 10% untuk Rumah Yahudi, namun 20% masih ragu-ragu.

Yang paling mengejutkan, analisis terhadap mantan pemilih Yisrael-Beytenu mengungkapkan bahwa mereka tidak mengikuti ketua partai Avigdor Liberman untuk beraliansi dengan Likud dalam jumlah besar. Faktanya, hanya 32% dari mereka yang memilih Yisrael-Beytenu pada tahun 2009 berniat memilih Likud-Beytenu saat ini. Sebanyak 36% masih ragu-ragu, 12% memilih Partai Buruh, 8% memilih Rumah Yahudi dan 8% memilih Yesh Atid. Carilah kampanye Likud-Beytenu untuk memfokuskan kembali upaya untuk menyemangati para mantan pemilihnya.

klik untuk memperbesar

Analisis bagian tengahnya

Meskipun para ahli menyatakan bahwa Israel bergerak ke sayap kanan, 36% pemilih menggambarkan diri mereka sebagai kelompok sentris. Blok pemilih ini adalah kelompok yang paling penting untuk diperhatikan dalam beberapa hari mendatang karena, dengan 40% anggotanya menyatakan diri mereka sendiri (sekitar 14% dari kemungkinan pemilih, atau 17 kursi di Knesset), blok ini dapat membantu memutuskan siapa yang akan duduk di pemerintahan berikutnya.

Pertarungan antara Partai Likud-Beytenu dan Partai Yahudi untuk memperebutkan suara sayap kanan sepertinya tidak akan mempengaruhi komposisi umum koalisi berikutnya. Namun, 40% dari mereka yang ragu-ragu di tengah bisa memilih ke sayap kanan, ke Likud-Beytenu dan Rumah Yahudi, atau ke kiri, ke Partai Buruh, Yesh Atid dan Hatnua, atau mereka bisa ke Shas yang ultra-Ortodoks.

Di antara pemilih berhaluan tengah yang telah mengambil keputusan, dua kali lebih banyak yang memilih Partai Buruh dibandingkan Partai Likud-Beytenu. Jika tren ini terjadi di kalangan kelompok sentris yang belum memutuskan, maka perkiraan di atas – dengan distribusi proporsional dari suara yang belum memutuskan – kurang mewakili dukungan terhadap Partai Buruh dan terlalu mewakili Likud-Beytenu dan Rumah Yahudi.

klik untuk memperbesar

Kampanye periklanan dan pesan-pesan besar yang sukses yang ditujukan kepada pemilih yang belum menentukan pilihan di pusat, baik oleh Partai Buruh atau Partai Likud-Beytenu, mungkin akan sangat menentukan susunan ideologi pemerintahan berikutnya.

Perlu juga dicatat bahwa jumlah kaum sentris yang mendukung Likud-Beytenu hampir dua kali lebih banyak dibandingkan Hatnua. Jika Hatnua tidak bisa mendapatkan daya tarik di lini tengah, jumlahnya akan turun.

masalah Livni

Dalam sebagian besar kampanye politik, khususnya kampanye kali ini, terdapat persaingan dalam hal sumber daya kampanye. Uang dan waktu dapat dihabiskan untuk mencoba meyakinkan pemilih agar menyukai Anda, atau meyakinkan pemilih yang sudah menyukai Anda untuk memilih Anda. Pemimpin partai yang tantangan terbesarnya di sini adalah Tzipi Livni. Hanya 6% pemilih yang memandang positif dirinya sebenarnya berniat memilih partai Hatnua. Livni tidak perlu lagi meyakinkan orang untuk menyukainya; dia membutuhkan persentase lebih besar dari mereka yang mengatakan mereka menyukainya untuk keluar dan memilihnya.

Kemana Kadima pergi?

Kadima sudah mati – dan jangan repot-repot mengungkitnya. Sebanyak 3 responden dari 803 (0,4%) yang disurvei mengatakan mereka akan memilih Kadima jika pemilu diadakan hari ini, sehingga survei kami menyimpulkan bahwa Kadima tidak akan mendekati ambang batas tersebut.

Data tersebut mengungkapkan dengan tepat bagaimana pembagian 28 kursi Kadima di Knesset saat ini, dengan sebagian besar pemilih masih ragu-ragu, mencari partai baru untuk didukung, yaitu sebesar 41%. Partai Buruh menerima 21% dari mantan pemilih Kadima, Yesh Atid mendapat 13%, Hatnua mendapat 10% dan Likud-Beytenu 9%.

Yang ragu-ragu

Jika Anda adalah anggota Partai Likud-Beytenu, Anda tidak akan senang mengetahui bahwa ideologi, persepsi, dan demografi pemilih yang ragu-ragu – termasuk persepsi terhadap Netanyahu, peringkat pekerjaan Netanyahu, pandangan umum mengenai arah negara dan warisan etnis – muncul. Mendukung tenaga kerja. Netanyahu dan Yachimovich memiliki tingkat kesukaan yang hampir sama di kalangan pemilih yang belum menentukan pilihan.

Melihat pandangan umum dari para pemilih yang ragu-ragu, mereka memandang arah yang diambil Israel lebih negatif daripada positif, dan hal ini juga menguntungkan Partai Buruh. Di antara pemilih yang ragu-ragu, 35% menganggap negara ini sedang menuju ke arah yang benar, sementara 48% menganggap negara ini menuju ke arah yang salah. Para pemilih di Rumah Yahudi Bennett lebih sejalan dengan sentimen pemilih yang belum menentukan pilihan dibandingkan Partai Likud-Beytenu atau Partai Buruh, namun 11% dari pemilih yang ragu-ragu mengatakan mereka belum pernah mendengar tentang Bennett dan 30% mengatakan mereka tidak tahu apakah mereka benar atau tidak. mempunyai pandangan positif atau negatif terhadap dirinya.

Para pemilih yang belum memutuskan mempunyai penilaian yang jauh lebih negatif terhadap kinerja Netanyahu sebagai perdana menteri dibandingkan positif, dengan 34% dari pemilih yang ragu-ragu mengatakan bahwa ia melakukan pekerjaannya dengan sangat baik atau baik, sementara 60% mengatakan ia melakukan pekerjaannya dengan adil atau buruk. Dengan sentimen seperti itu, sulit dipercaya bahwa pemilih yang ragu-ragu akan terpecah secara proporsional ke arah Likud-Beytenu, karena pandangan ini lebih mirip dengan pandangan pemilih dari Partai Buruh.

Yang terakhir, para pemilih yang belum menentukan pilihannya lebih cenderung mengidentifikasi diri mereka sebagai Yahudi Ashkenazi, dibandingkan Yahudi Sephardic atau Mizrahi. Hal ini mirip dengan komposisi pemilih Partai Buruh, dan sangat berbeda dengan komposisi pemilih Likud-Beytenu.

***

Ini adalah artikel pertama dari sembilan artikel yang diterbitkan The Times of Israel minggu ini berdasarkan jajak pendapat pra-pemilu kami. Dirumuskan oleh The Times of Israel dan penulisnya, dari perusahaan konsultan politik (202) Strategies, dengan kerja lapangan yang dilakukan oleh TRI-Strategic Research antara tanggal 25 Desember dan 2 Januari, survei kami adalah jajak pendapat publik paling akurat yang tersedia hingga saat ini, setelah sebuah pertanyaan Mark memiliki sampel yang relatif besar, yaitu 803 orang yang mungkin akan memilih, berbeda dengan norma media Ibrani yang berjumlah 500 orang yang memenuhi syarat. Dari 803 orang tersebut, yang juga bertentangan dengan norma media Ibrani, 10% survei kami dilakukan melalui telepon seluler, dan 10% lainnya dilakukan dalam bahasa Arab. Jajak pendapat tersebut memiliki margin kesalahan +/- 3,5%, dengan tingkat kepercayaan 95%.

Metodologi jajak pendapat dirinci di sini dan hasil mentahnya ada di sini.

Stephan Miller, yang dikutip pada tahun 2008 oleh majalah Campaigns and Elections sebagai “anak didik muda James Carville”, adalah seorang analis riset dan ahli strategi komunikasi Amerika-Israel, dan mantan penasihat walikota Yerusalem, Nir Barkat, yang telah bekerja dalam kampanye di delapan negara. . melintasi tiga benua.


slot online

By gacor88