Di Kairo, dikepung oleh pengunjuk rasa — dan surat kabar

Protes anti-pemerintah di Mesir mendekati istana kepresidenan di Kairo pada hari Selasa, memaksa Presiden Mohammed Morsi meninggalkan gedung dengan penjaga bersenjata dalam sebuah berita yang dikutip oleh pers Arab pada hari Rabu.

“Mesir: Para pengunjuk rasa mengepung istana presiden,” demikian judul berita utama harian milik Saudi tersebut A-Sharq Al-Awsatmemperlihatkan gambar pengunjuk rasa yang berusaha menghilangkan pembatas kawat berduri yang dipasang polisi di sekitar Istana Ittihadiyah.

Harian tersebut mengklaim bahwa protes oposisi, yang disebut “Peringatan Terakhir”, “mengejutkan para politisi dan pengamat dengan skalanya”, yang membentang hingga beberapa kilometer di beberapa kota.

“Masalahnya dengan Ikhwanul Muslimin adalah bahwa mereka telah kehilangan kredibilitasnya di mata sebagian besar masyarakat Mesir dalam beberapa bulan, karena manuver mereka, pelanggaran sumpah… dan memaksakan pandangan mereka melalui penipuan atau intimidasi,” tulis kolumnis Othman Mirghani.

“Mesir: ‘Peringatan Terakhir’ Mengguncang Fondasi Istana Kepresidenan,” berita utama harian London Al-Hayat.

“Masalahnya dengan Ikhwanul Muslimin adalah mereka kehilangan kredibilitasnya di mata sebagian besar masyarakat Mesir dalam waktu beberapa bulan karena manuver mereka, pelanggaran sumpah… dan memaksakan pandangan mereka melalui penipuan atau intimidasi.”

“Polisi tidak bisa berbuat apa-apa menghadapi pengunjuk rasa kecuali mundur ke istana setelah meluncurkan rentetan granat gas air mata untuk membubarkan massa yang terus bergerak maju… berteriak ‘keluar’ dan ‘rakyat ingin menggulingkan rezim’. ”

Kolumnis Al-Hayat Abdullah Iskandar menulis bahwa Presiden Morsi telah memutuskan untuk bersembunyi di balik slogan yang tidak jelas untuk mengekang karakter demokrasi negaranya.

“Presiden Mesir, bersama para pendukung Islamnya, menggunakan ungkapan ‘membela revolusi’ untuk membenarkan keputusan dan tindakannya,” klaim Iskandar. “Melalui istilah yang mudah diubah ini, yang dapat ditafsirkan dengan cara apa pun, dia menyampaikan apa pun yang menguntungkan kelompok Islamis yang berkuasa; dimulai dengan klausul konstitusional dan hukum dan diakhiri dengan pemecatan pejabat ‘musuh’ dari pusat kekuasaan.”

Al-Quds Al-ArabiSebuah harian nasionalis Arab di London melaporkan bahwa Morsi terpaksa meninggalkan istana presiden melalui pintu belakang pada Selasa malam di tengah slogan-slogan yang mengingatkan pada “revolusi Januari” yang menggulingkan Hosni Mubarak.

“Mesir: Demonstrasi jutaan orang mengepung istana presiden dan menuntut lengsernya Morsi,” demikian judul berita utama harian tersebut.

Editorial surat kabar tersebut memuji fakta bahwa protes tersebut tidak berubah menjadi kekerasan yang serius, dan bahwa para pengunjuk rasa tidak dirugikan oleh keamanan Mesir.

“Seluruh Mesir, baik di pemerintahan maupun oposisi, telah menunjukkan (setidaknya sejauh ini) sebuah pelajaran yang patut dicontoh dalam ekspresi demokrasi, menghilangkan ketakutan yang telah menyebabkan banyak bentrokan berdarah atau pecahnya perang saudara yang menyebabkan negara tersebut menjadi kacau dan tidak terkendali. ketidakstabilan,” tulis editornya, dalam artikel berjudul “Mesir di Tepi Tebing.”

“Seluruh Mesir, baik di pemerintahan maupun oposisi, telah menunjukkan (setidaknya sejauh ini) sebuah pelajaran yang patut dicontoh dalam ekspresi demokrasi, menghilangkan ketakutan yang diungkapkan oleh banyak bentrokan berdarah atau pecahnya perang saudara.”

Editor tersebut kemudian mengkritik pengunjuk rasa oposisi karena menuntut pengunduran diri presiden terpilih dan bahwa ia memandang semua tindakannya sebagai tindakan yang sangat jahat.

“Ini adalah sebuah kesalahan besar. Oleh karena itu, beberapa pemimpin oposisi seperti Hamdeen Sabahi dan Ayman Nour, misalnya, menekankan bahwa protes tersebut bertujuan untuk mencabut keputusan konstitusi dan bukan presiden terpilih. Ini adalah langkah yang sangat penting yang mencerminkan kesadaran politik akan risiko kemunduran yang dihadapi negara ini.”

Harian-harian Mesir juga mengkritik presiden tersebut.

Al-Masry Al-YoumJudul beritanya berbunyi “massa mengepung istana presiden,” melaporkan bahwa para pengunjuk rasa melemparkan batu ke arah iring-iringan mobil Morsi ketika ia meninggalkan istana pada Selasa malam, dan mencatat bahwa jumlah pengunjuk rasa yang terluka di Kairo telah mencapai 31 orang, menurut Kementerian Kesehatan.

Sementara itu, Muhammad Anwar Sadat, putra presiden Mesir yang terbunuh, Anwar Sadat, dan pemimpin partai oposisi kecil bernama Reformasi dan Pembangunan, menyerukan Presiden Morsi untuk memecat para penasihatnya.

Sadat menyalahkan pesan-pesan Morsi yang beragam dan pernyataan-pernyataan kontradiktif terhadap para pengikutnya, dan mengklaim bahwa mereka harus dipilih berdasarkan kriteria profesionalisme yang jelas, bukan loyalitas politik atau nepotisme, menurut harian oposisi. Al-Wafd.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot online

By gacor88