Debat perdebatan |  Zaman Israel

Syekh Hamad bin Khalifa Al Thani dari Qatar menjadi kepala negara pertama yang mengunjungi Gaza yang dikuasai Hamas dan kunjungannya bisa saja berhasil jika terowongan dan armada kapal gagal, dalam membuka blokade Israel di Gaza.

“Pengepungan berhasil dipatahkan,” demikian bunyinya milik Maariv Judul halaman depan foto syekh di dalam mobil yang dikemudikan Perdana Menteri Hamas Ismail Haniyeh, keduanya tersenyum lebar. Surat kabar tersebut menyebut syekh tersebut sebagai “emir Gaza” dan mengatakan “keagungan yang diterima sang emir mengingatkan kita pada kunjungan pertama Yasser Arafat ke Gaza pada tahun 1995.” Surat kabar tersebut juga mengutip tanggapan Haniyeh terhadap kunjungan tersebut (dan sumbangan Qatar sebesar $400 juta untuk proyek-proyek tertentu): “Hari ini Anda secara resmi mendeklarasikan berakhirnya blokade politik dan ekonomi di Jalur Gaza.”

Haaretz Dan Israel Hayom menempatkan kunjungan syekh Qatar di halaman depan mereka dan kemudian menghubungkan kunjungan tersebut dengan serangan di perbatasan Gaza. Gambar sampul Haaretz adalah gambar besar emir yang sedang berbicara dengan istrinya, namun artikel tersebut berfokus pada delapan mortir yang mendarat di Israel pada hari Selasa dan petugas IDF yang terluka parah akibat alat peledak di sepanjang perbatasan. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa serangan terhadap petugas tersebut adalah upaya ketiga minggu ini untuk melukai tentara IDF di sepanjang perbatasan Gaza. Menteri Pertahanan Ehud Barak menanggapinya dengan mengatakan, “Kami bersikeras membela warga sipil Israel dan kami akan memungkinkan IDF untuk menjalankan misinya.”

Yedioth Ahronoth memfokuskan halaman depannya pada petugas IDF yang terluka, Ziv Shilon, yang menggambarkan bagaimana para dokter bekerja sepanjang hari untuk memperbaiki kondisinya, namun terpaksa mengamputasi salah satu tangannya. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa dokter kini berusaha menyelamatkan tangan Shilon yang lain. Yedioth juga memasukkan dalam liputannya teks pidato yang diberikan Shilon (24) pada tahun 2008 untuk seorang teman dekatnya yang terbunuh di Gaza.

Perdebatan perdebatan

Karena perbedaan waktu, surat kabar tidak dapat mencetak reaksi mereka terhadap debat terakhir calon presiden AS hingga hari Rabu, namun terlambat satu hari tidak berarti kurangnya opini.

Haaretz yang berhaluan kiri menyatakan Presiden Obama sebagai pemenang dengan judul “Romney gagal menunjukkan kebijakan luar negeri yang berbeda dari Obama, dan kalah dalam perdebatan.” Di dalamnya, makalah itu menerjemahkan a Waktu New York artikel yang mengatakan bahwa meskipun Obama menang, fokus perdebatan yang sempit berarti bahwa masalah-masalah besar dunia tidak dibahas. Haaretz menyertakan peta dunia dan berapa kali berbagai negara dibahas. Di peringkat pertama ada Iran dengan 45 mention; lalu datanglah Israel dengan 34 sebutan, disusul Tiongkok dengan 30 sebutan.

Surat kabar donor utama Partai Republik, Sheldon Adelson, Israel Hayom, menyatakan di halaman depannya: “Obama menang dalam hal poin, Romney memancarkan kepemimpinan, namun pemenang sebenarnya dari debat terakhir adalah Israel.” Boaz Bismuth menulis bahwa Romney lulus ujian pada Senin malam, bahwa dia tidak “datang ke Flordia (tempat debat diadakan) untuk memenangkan debat, dia datang ke Florida untuk memenangkan pemilu.” Meskipun Bismuth memfokuskan sebagian besar artikelnya pada kegembiraan perlombaan dan mencoba memprediksi siapa yang akan menang, dia mencatat bahwa Israel lebih banyak disebutkan daripada Afghanistan, Eropa dan Palestina, “presiden Amerika Serikat berikutnya – Obama atau Romney – menunjukkan bagaimana Yerusalem tetap menjadi sekutu terpenting Washington, meski terdapat perbedaan.”

“Semua jalan melewati Sderot,” demikian bunyi judul halaman depan Yedioth, dan surat kabar tersebut memuat dua halaman untuk membahas perdebatan tersebut. Surat kabar ini menikmati aksi perdebatan tersebut, dengan kutipan dari Obama dan Romney yang diposting di seluruh artikel. Juga disertakan wawancara dengan keluarga Amar, salah satu keluarga yang ditemui Obama ketika ia berada di Sderot (yang dirujuk Obama selama debat). “Dia tidak memenuhi ekspektasi kami,” kata Pinhas Amar kepada surat kabar tersebut. “Saat dia berkunjung ke sini, saya merasa dia akan menjadi teman baik dan selalu membela kami, tapi ternyata tidak demikian.”

Maariv adalah satu-satunya surat kabar yang tidak menampilkan perdebatan mengenai Amerika di halaman depannya, namun judul utamanya meningkatkan kemungkinan terjadinya perdebatan di Israel. “Para pemimpin partai setuju untuk berdebat, Netanyahu mengelak,” demikian bunyi judul berita tersebut, namun artikel tersebut menunjukkan bahwa hal itu tidak mungkin terjadi. Shelly Yachimovich, ketua Partai Buruh, membuat partisipasinya bergantung pada partisipasi Netanyahu. Namun, hal ini sangat kecil kemungkinannya karena, seperti yang ditunjukkan dalam artikel tersebut, terakhir kali Netanyahu berpartisipasi dalam sebuah debat adalah pada tahun 1999 dan hal tersebut tidak berjalan baik baginya (ini juga merupakan kali terakhir debat politik di Israel terjadi) .

Bangunan yang diperbolehkan?

Israel Hayom melaporkan bahwa selama kunjungannya ke lingkungan Gilo di Yerusalem, di selatan Yerusalem, Netanyahu menangkis kritik baru-baru ini dari Uni Eropa mengenai pembangunan di Yerusalem. “Yerusalem yang bersatu adalah ibu kota abadi Israel. Kami berhak membangun di sini. Kami membangun Yerusalem, kami membangun Yerusalem, dan kami akan terus membangun Yerusalem,” katanya. Turut hadir dalam upacara di Gilo adalah Walikota Yerusalem Nir Barkat, yang menggemakan pernyataan Netanyahu dan mengatakan, “Kami akan terus membangun puluhan ribu apartemen di seluruh Yerusalem.”

Meskipun pembangunan di Yerusalem merupakan topik hangat, ada persyaratan baru untuk mengawasi pembangunan di wilayah tersebut. Haaretz melaporkan di halaman depannya bahwa pengadilan militer telah memerintahkan tentara dan polisi militer untuk menghentikan pembangunan tanpa izin di Tepi Barat. Keputusan ini diambil setelah pengembang mencoba menghindari izin dan peraturan mendirikan bangunan dengan menyebut pekerjaan di jalan Tepi Barat sebagai ‘pekerjaan darurat’. Pengadilan memerintahkan tentara untuk memastikan bahwa kru konstruksi memiliki izin di lokasi tersebut dan jika tidak, petugas IDF harus menghentikan pembangunan. Artikel tersebut mengutip juru bicara IDF yang mengatakan bahwa tanggapan terhadap perintah tersebut “sedang ditinjau”.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola online

By gacor88