Cobalah untuk memahami |  Zaman Israel

Gambaran penderitaan dan penderitaan akibat pembantaian di Newtown tercetak di halaman depan semua harian berbahasa Ibrani ketika pers mencoba memahami tragedi yang menewaskan 20 anak di Amerika Serikat.

“Teror dan air mata,” adalah judul berita utama di halaman depan Yedioth Ahronoth yang memulai liputan 11 halamannya. Yedioth menyertakan laporan tentang insiden tersebut, daftar anak-anak yang terbunuh dan usia mereka, dan profil Adam Lanza, remaja berusia 20 tahun yang melakukan pembantaian tersebut. Makalah ini juga menampilkan profil psikolog sekolah, kepala sekolah dan seorang guru dalam sebuah artikel berjudul, “Pahlawan.” Artikel tersebut menggambarkan ketiganya mengorbankan hidup mereka demi anak-anak mereka dan menyertakan kutipan dari seorang anak yang mengatakan bahwa dia sudah merindukan gurunya.

Dalam sebuah opini tentang tragedi tersebut, Tzipi Shmilovitz menulis bahwa tragedi ini akan dikenang oleh Obama sama seperti bencana lain yang dikaitkan dengan presiden lainnya. “Ronald Reagan mengalami ‘Challenger’, Bill Clinton mengalami pengeboman di Oklahoma City, George W. Bush mengalami 9/11, dan Barack Obama mengalami Newtown, Connecticut.” Dia menulis bahwa akan sulit untuk mencegah serangan di masa depan karena Amerika Serikat menolak untuk menghadapi masalah ini. “Amerika belum siap membicarakan betapa lebih mudahnya mendapatkan pistol dibandingkan menemui dokter, belum siap membicarakan video game yang mengandung kekerasan ekstrem. “

SAYAkata Hayom mencatat bahwa kejadian tersebut adalah “ketakutan terbesar setiap orang tua”. Pendeta Richard Weiss menggambarkan kejadian tersebut. “Banyak anak berlari ke arah saya, menangis dan memeluk saya, dan kami menunggu orang tua mereka. Saat memanggil nama anak yang tidak ada, orang tuanya diminta pindah ke ruangan tersendiri. Jantung semua orang berhenti sejenak. Kami tahu sesuatu yang buruk telah terjadi pada anggota keluarga mereka.”

Boaz Bismuth membahas tragedi tersebut dalam sebuah kolom dan juga mencoba memahami ‘mengapa’ insiden tersebut. “Pada bulan Maret tahun ini tiga gadis muda ditembak di sekolah Otzar HaTorah di Toulouse… di Toulouse kami tahu alasannya. Kami tidak yakin kami akan mengetahui alasannya di Newtown.” Bismuth memahami bahwa jawaban atas pertanyaan tersebut tidak akan menyelesaikan apa pun. “Menjawab pertanyaan ‘mengapa’ tidak mengurangi rasa sakitnya. Itu hanya untuk mengurangi rasa frustrasinya.” Dia mengakhiri tulisannya dengan mengatakan bahwa Amerika Serikat mempunyai tantangan baru, “Presiden Amerika, Kongres, gubernur, semua lembaga hukum dan penegak hukum kini mempunyai tantangan baru – untuk menyelamatkan anak-anak.”

Haaretz membahas pengendalian senjata di Amerika Serikat. “Siapa yang Akan Melindungi Orang Amerika dari Diri Mereka Sendiri?” tanya surat kabar itu. Artikel tersebut memberikan gambaran singkat tentang Amandemen ke-2, yang memberikan hak kepada warga negara untuk memanggul senjata dan menceritakan bagaimana Dewan Perwakilan Michigan mengesahkan undang-undang yang mempermudah membawa senjata tersembunyi hanya beberapa jam sebelum tragedi tersebut. Makalah ini juga mencantumkan beberapa statistik yang membandingkan kekerasan bersenjata di Amerika dengan di negara lain. Salah satu statistik yang diberikan oleh makalah ini adalah bahwa pada tahun 2010, 67,5% pembunuhan di AS dilakukan dengan senjata api, dibandingkan dengan 26,3% di Jerman, dan 11,7% di Israel (data Israel didasarkan pada angka tahun 2007).

Dalam liputannya mengenai penembakan tersebut, Haaretz mencantumkan kronologi penembakan massal yang terjadi di Amerika Serikat pada tahun 2012 saja. Termasuk dalam sembilan entri adalah penembakan di Aurora, Colorado, yang menewaskan 12 orang, penembakan di tempat kerja Minnesota yang menewaskan enam orang, dan penembakan pada bulan Februari di kantin sekolah di Ohio yang menewaskan 3 orang.

Liberalman mengundurkan diri

Maariv meliput pembantaian Newtown dalam delapan halaman pertama, kemudian mencurahkan empat halaman untuk kisah Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman yang akan keluar. “Liberman menginginkan: Cepat dan tanpa putusan ‘kejahatan moral’,” demikian bunyi judul berita tersebut, yang disertai dengan foto besar menteri tersebut meninggalkan rumahnya pada hari Sabtu dengan botol yang dibungkus koran (Maariv memiliki botol yang dibungkus kertas). diperbesar agar dapat dilihat semua orang). Artikel tersebut menjelaskan bahwa meskipun Liberman mengatakan tidak ada kejadian apa pun antara Kamis dan Jumat yang dapat menyebabkan dia mengundurkan diri, dia menyadari bahwa karena alasan politik akan lebih mudah untuk mengundurkan diri dan mengajukan permohonan pada saat pemilu.

Kasus Jonathan Pollard kembali menjadi berita utama, kali ini karena jenis informasi yang ia kumpulkan saat menjadi mata-mata Israel. Israel Hayom melaporkan bahwa CIA mengungkapkan bahwa mata-mata tersebut tidak mencoba menyampaikan informasi tentang Amerika Serikat kepada Israel. Sebaliknya, Pollard menyampaikan informasi yang dikumpulkan AS mengenai program nuklir, informasi keamanan dan teknis tentang negara-negara Arab, Pakistan, dan Uni Soviet. Pengungkapan tersebut membuat istri Pollard, Ester, kembali menuntut agar suaminya dibebaskan dari penjara.

Waktu untuk spionase rahasia mungkin sudah berakhir. Seperti yang dilaporkan halaman belakang Maariv, sebuah perusahaan Rusia menawarkan untuk menjual satelit canggihnya, dan kampanye iklannya berfokus pada Israel dengan memotret pangkalan angkatan udara di selatan. Satelit yang diluncurkan tahun lalu ini memiliki kamera beresolusi tinggi dan dapat memotret dimana saja di dunia, termasuk Israel. Alex Tantzar, calon anggota Knesset dari partai baru Hatnua, mengatakan kepada surat kabar tersebut: “Foto-foto ini sangat mengkhawatirkan, terutama jika jatuh ke tangan pemerintah atau organisasi yang membahayakan Israel, seperti Iran atau Hizbullah.” Harga yang diminta untuk satelit tersebut adalah $55 juta, dan tidak ada kabar apakah ada orang di dalamnya.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88