Bagi 43% pemilih, masalah ekonomi – bukan masalah Palestina atau Iran – adalah prioritas utama

Meskipun aliansi Likud-Beytenu yang dipimpin Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mungkin ingin menjadikan pemilu kali ini tentang keamanan dan diplomasi, sebagian besar pemilih berbicara dalam bahasa yang berbeda – yaitu masalah sosial ekonomi dalam negeri, menurut jajak pendapat pra-pemilihan The Times of Israel terhadap calon pemilih.

Responden ditanyai manakah dari enam isu berikut yang merupakan isu paling penting yang dihadapi pemerintahan Israel berikutnya:

1. Ancaman Iran
2. Memburuknya hubungan dengan Palestina di Yudea, Samaria dan Gaza
3. Ketidakstabilan di negara-negara kawasan seperti Suriah, Mesir dan Lebanon
4. Permasalahan ekonomi, seperti biaya hidup dan harga rumah
5. Pendidikan
6. Keterlibatan dan integrasi ke dalam angkatan kerja ultra-Ortodoks

Hasilnya menunjukkan bahwa isu-isu ekonomi menjadi prioritas utama para pemilih, dengan 43% pemilih memilihnya sebagai isu terpenting yang dihadapi pemerintahan berikutnya. Preferensi ini didorong oleh pemilih sayap kiri dan tengah.

Berikutnya, pemilih memilih kekhawatiran mengenai memburuknya hubungan dengan Palestina, sebesar 16%, didorong oleh pemilih sayap kiri. Pendidikan dipandang sebagai isu paling penting oleh 13% pemilih, didorong oleh pemilih Ortodoks dari sayap kanan-tengah.

Ancaman Iran, sebesar 12%, sepenuhnya merupakan isu sayap kanan – isu yang paling penting bagi 23% pemilih sayap kanan, namun hanya untuk 2% pemilih sayap kiri. Ketidakstabilan di negara-negara di kawasan ini mencapai 7%, didorong oleh pemilih sayap kanan-tengah.

Yang mungkin mengejutkan, pendaftaran dan integrasi kelompok ultra-Ortodoks, sebesar 4%, sebagian besar didorong oleh pemilih Shas yang cenderung khawatir terhadap tindakan yang mungkin diambil pemerintah dibandingkan berharap pemerintah akan mengambil tindakan.

Melihat setiap isu dan cara responden memberikan suara menunjukkan adanya tantangan bagi Netanyahu dan kubu Partai Likud-Beytenu.

Dari 12% pemilih yang memilih ancaman Iran dan 7% yang memilih ketidakstabilan di kawasan – keduanya merupakan isu keamanan – sebagai isu paling penting yang dihadapi pemerintahan berikutnya, Likud-Beytenu menelan semua partai lainnya, menerima 41% dan 31% suara. pemungutan suara masing-masing. Partai Buruh sebagian besar tidak relevan dalam isu-isu ini, karena hanya menerima 6% suara. Dari 43% pemilih yang memilih isu-isu ekonomi sebagai hal terpenting yang dihadapi pemerintahan berikutnya, Partai Likud-Beytenu dan Partai Buruh memiliki perolehan suara yang sama yaitu 16%.

Semakin pemilu berfokus pada keamanan dalam dua minggu terakhirnya, semakin baik bagi Netanyahu dan semakin kuat pula Partai Likud-Beytenu. Semakin fokusnya pada perekonomian, semakin baik bagi Partai Buruh.

Partai Likud-Beytenu mungkin memilih untuk menggunakan sisa hari pemilu dan anggaran iklannya untuk mengalihkan narasi kampanye ini kembali ke masalah keamanan. Atau mungkin mencoba membangun narasi sosio-ekonomi yang menyajikan visi atau serangkaian pencapaian dalam isu-isu ekonomi untuk memenangkan pemilih. Partai Likud-Beytenu setidaknya akan bijaksana untuk menyerang Partai Buruh dan partai-partai kiri-tengah lainnya mengenai rencana ekonomi mereka untuk mencegah kemerosotan lebih lanjut dalam jajak pendapat. Memang benar, Netanyahu telah bersikap defensif dalam masalah ini dalam beberapa hari terakhir, menyoroti rekam jejak ekonomi pemerintahannya, didukung oleh iklan Likud yang menggembar-gemborkan “350.000 lapangan kerja tercipta” di bawah pemerintahannya dan tingkat pengangguran terendah selama bertahun-tahun.

Jika narasi kampanye ini – iklan dan liputan media harian – semakin mengarah pada isu-isu sosio-ekonomi, maka ada potensi lonjakan Partai Buruh. Jajak pendapat kami menunjukkan bahwa isu-isu tersebut mungkin akan berhasil.

***

Ini adalah artikel kelima dari sembilan artikel yang diterbitkan The Times of Israel minggu ini berdasarkan jajak pendapat pra-pemilu kami. Dirumuskan oleh The Times of Israel dan penulisnya, dari perusahaan konsultan politik (202) Strategies, dengan kerja lapangan yang dilakukan oleh TRI-Strategic Research antara tanggal 25 Desember dan 2 Januari, survei kami adalah jajak pendapat publik paling akurat yang tersedia hingga saat ini, setelah sebuah pertanyaan Mark memiliki sampel yang relatif besar, yaitu 803 orang yang mungkin akan memilih, berbeda dengan norma media Ibrani yang berjumlah 500 orang yang memenuhi syarat. Dari 803 orang tersebut, yang juga bertentangan dengan norma media Ibrani, 10% survei kami dilakukan melalui telepon seluler, dan 10% lainnya dilakukan dalam bahasa Arab. Jajak pendapat tersebut memiliki margin kesalahan +/- 3,5%, dengan tingkat kepercayaan 95%.

Metodologi jajak pendapat dirinci di sini dan hasil mentahnya ada di sini.

Stephan Miller, yang dikutip pada tahun 2008 oleh majalah Campaigns and Elections sebagai “anak didik muda James Carville”, adalah seorang analis riset opini publik dan ahli strategi komunikasi Amerika-Israel, dan mantan penasihat Walikota Yerusalem Nir Barkat, yang bekerja di delapan negara. melintasi tiga benua.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


agen sbobet

By gacor88