Anggota parlemen Teheran mengklaim Iran memiliki bukti penangkapan pesawat tak berawak AS

TEHERAN, Iran (AP) — Iran memiliki bukti kuat yang membuktikan bahwa mereka berhasil menangkap pesawat tak berawak AS, kata seorang anggota parlemen terkemuka di Teheran pada Rabu, menolak pernyataan Angkatan Laut AS yang menyatakan tidak ada satu pun pesawat tak berawak milik mereka yang hilang di wilayah tersebut.

Pada hari Selasa, Teheran mengklaim telah menangkap drone ScanEagle rancangan Boeing setelah memasuki wilayah udara Iran di atas Teluk Persia, dan bahkan menunjukkan gambar pesawat tersebut di televisi pemerintah. Republik Islam Iran telah menyatakan kepemilikannya atas pesawat tak berawak AS yang diduga masih utuh sebagai hadiah lain dalam perselisihannya dengan Washington mengenai pengawasan program nuklir Iran yang disengketakan.

“Kami memiliki bukti kuat untuk membuktikan bahwa drone yang kami tangkap adalah milik AS,” Ismael Kowsari, ketua komite pertahanan parlemen Iran, mengatakan kepada The Associated Press. “Pesawat tak berawak lepas landas dari kapal perang. Amerika tidak punya pilihan selain mengkonfirmasi bahwa salah satu drone mereka hilang.”

Kowsari menolak anggapan bahwa drone itu mungkin milik negara lain di Teluk, termasuk Uni Emirat Arab, yang menggunakan drone ScanEagle.” UEA tidak berani berpartisipasi dalam kegiatan semacam ini untuk melawan kami. Kami memiliki cukup bukti untuk membuktikan bahwa itu adalah milik Amerika.” dia berkata. “Penangkapan drone tersebut menunjukkan kemampuan Iran untuk menjatuhkan pesawat tersebut secara utuh.”

Kowsari mengatakan Teheran akan segera merilis lebih banyak informasi tentang pesawat tersebut. ScanEagle adalah kapal yang bergerak lambat sepanjang 1,4 meter (5 kaki) dengan lebar sayap sekitar 3 meter (10 kaki).

Sekretaris pers Gedung Putih Jay Carney mengatakan pada hari Selasa: “Kami tidak memiliki bukti bahwa tuduhan Iran itu benar.” cmdt. Jason Salata, juru bicara Armada ke-5 Angkatan Laut AS yang berbasis di Bahrain, juga mengatakan bahwa semua drone AS di wilayah tersebut “sepenuhnya diperhitungkan”.

Ada kemungkinan bahwa pesawat tak berawak itu asli tetapi ditarik dari laut setelah kecelakaan sebelumnya dan baru sekarang terungkap untuk mendapatkan efek maksimal ketika ketegangan meningkat terkait misi pengintaian AS – termasuk pesawat tak berawak Predator yang diserang pesawat tempur Iran bulan lalu. Salata mengatakan pada hari Selasa bahwa beberapa ScanEagles yang dioperasikan oleh Angkatan Laut AS telah “hilang di air” selama bertahun-tahun, namun tidak ada “catatan tentang apa yang terjadi baru-baru ini.”

Jika memang benar, penyitaan drone ScanEagle akan menjadi insiden ketiga yang dilaporkan melibatkan drone Iran dan AS dalam dua tahun terakhir. Bulan lalu, Iran mengklaim bahwa pesawat tak berawak AS telah melanggar wilayah udaranya. Pentagon mengatakan pesawat Predator tak berawak diserang setidaknya dua kali tetapi tidak terkena serangan, dan drone tersebut berada di atas perairan internasional.

Pada akhir tahun 2011, Iran mengklaim telah menembak jatuh pesawat mata-mata CIA setelah memasuki wilayah udara Iran dari perbatasan timurnya dengan Afghanistan dan Pakistan. Drone RQ-170 Sentinel yang dilengkapi teknologi siluman ditangkap hampir utuh. Teheran kemudian mengatakan pihaknya telah memulihkan data dari drone tersebut.

Dalam kasus Sentinel, setelah awalnya hanya mengatakan bahwa sebuah drone hilang di dekat perbatasan Afghanistan-Iran, para pejabat AS akhirnya mengkonfirmasi bahwa mereka sedang memantau fasilitas militer dan nuklir Iran. Washington memintanya kembali, namun Iran menolak dan malah merilis foto pejabat Iran yang mempelajari pesawat tersebut.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88