17 militan, tentara Prancis tewas dalam serangan Somalia

MOGADISHU, Somalia (AP) — Serangan komando Prancis di Somalia untuk membebaskan seorang agen intelijen yang ditangkap berakhir pada Sabtu dengan kematian 17 militan Islam dan seorang tentara Prancis. Prancis mengatakan sandera tersebut juga tewas dalam upaya penyelamatan yang gagal tersebut, namun para penculiknya membantah bahwa dia telah terbunuh dan pada hari Sabtu mengklaim bahwa dia telah menangkap tentara kedua.

Kebingungan menyelimuti laporan awal tentang kegagalan penyelamatan agen Prancis, yang dikenal dengan nama sandi Denis Allex. Dia dipenjarakan di negara Afrika Timur pada 14 Juli 2009 dan terakhir terlihat dalam video yang dirilis pada bulan Oktober memohon agar presiden Prancis membantunya.

Namun jelas bahwa serangan berbahaya yang menurut menteri pertahanan Prancis telah direncanakan dengan sangat hati-hati telah menjadi sebuah kesalahan besar.

Menteri Pertahanan Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan Allex telah dibunuh oleh para penculiknya dan satu tentara Prancis hilang dan satu tewas, bersama dengan 17 militan Islam. Kementerian Pertahanan mengatakan sebelumnya bahwa dua pasukan komando tewas dalam pertempuran di kota Bulomarer, Somalia.

“Itu adalah misi yang sangat berbahaya,” kata Le Drian. “Semuanya menunjukkan Denis Allex dibunuh.”

Kelompok Islam militan al-Shabab, yang telah menahan Allex selama lebih dari tiga tahun, mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia masih hidup dan ditahan, begitu pula dengan seorang tahanan baru – seorang komando Perancis yang terluka dalam pertempuran.

(mappress mapid=”3338″)

Le Drian mengatakan operasi di Somalia tidak ada hubungannya dengan serangan Prancis semalam di Mali untuk mengusir militan Islam di negara Afrika Barat tersebut. Ada tujuh sandera Perancis di Mali.

Warga Bulomarer menceritakan mendengar ledakan dan tembakan dari tempat yang mereka sebut sebagai markas Al-Shabab. Seorang pejabat al-Shabab mengatakan pertempuran dimulai setelah helikopter menurunkan tentara Prancis.

“Lima helikopter menyerang sebuah rumah di kota. Mereka menjatuhkan tentara ke tanah sehingga mereka dapat mencapai tujuan mereka… tetapi pertempuran pun terjadi,” katanya yang tidak ingin disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Serangan Perancis berlangsung cepat dan keras, kata warga.

“Kami mendengar serangkaian ledakan yang diikuti dengan tembakan hanya beberapa detik setelah sebuah helikopter terbang di atas kota tersebut,” Mohamed Ali, seorang warga Bulomarer, mengatakan kepada The Associated Press melalui telepon. “Kami tidak tahu persis apa yang terjadi, tapi tempat itu adalah markas dan pos pemeriksaan Al-Shabab.”

Pejabat Al-Shabab mengatakan beberapa tentara tewas, namun kelompok tersebut hanya menahan satu tentara Prancis yang tewas. Belakangan, kelompok Islam tersebut mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Allex “tetap aman dan jauh dari lokasi pertempuran.” Dikatakan akan ada putusan dalam kasusnya dalam dua hari.

Pada 14 Juli 2009, Allex diculik dari sebuah hotel di Mogadishu, Somalia, bersama seorang rekannya yang kemudian melarikan diri. Mereka berada di Somalia untuk melatih pasukan pemerintah yang memerangi anggota milisi Islam.

Pada bulan Oktober, Presiden Prancis Francois Hollande berjanji akan “menggunakan segala cara” untuk “menghubungi siapa pun yang dapat membantu membebaskan sandera kami.”

Pada tahun 2009, seorang warga Prancis yang disandera oleh bajak laut di lepas pantai Somalia tewas dalam baku tembak saat penyelamatan komando di perahu layarnya yang ditangkap. Keluarga pria itu terselamatkan.

Dan pada tahun 2011, dua sandera Perancis yang diculik di Niger dibunuh oleh penculiknya ketika pasukan Perancis datang untuk menyelamatkan.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88