Terowongan penyelundupan Gaza-Mesir di serangan balik

RAFAH, Jalur Gaza (AP) – Industri terbesar Rafah kembali ke jalurnya: warga Gaza membangun kembali jaringan terowongan penyelundupan bawah tanah yang melintasi perbatasan Mesir yang ditabrak dalam serangan Israel baru-baru ini, memulihkan saluran ilegal untuk barang-barang konsumsi dan senjata yang sangat penting kepada pemerintahan Hamas.

Hamparan tanah sepanjang 12 kilometer (delapan mil) di ujung selatan Jalur Gaza ramai sepanjang waktu dengan para pekerja mengangkut semen, batu bata, kerikil, dan perancah. Kemunduran yang cepat telah menimbulkan pertanyaan tentang berapa banyak kerusakan yang disebabkan Israel terhadap terowongan selama serangan udara delapan hari bulan lalu.

Anwar Abu Lebdeh dan tujuh pekerja lainnya baru-baru ini meletakkan batu bata untuk membangun kembali pintu masuk terowongan sepanjang 500 yard (550 meter) yang terkena serangan udara Israel bulan lalu. Di dekatnya, para pekerja memanggul kantong semen, dan buldoser mengangkat kerikil ke truk terdekat. Setelah memuat di lokasi terowongan, truk-truk berlari ke titik-titik pemerintah Hamas untuk membayar pajak atas muatan mereka.

“Ini adalah sumber kehidupan kami, ini adalah satu-satunya pekerjaan yang dapat kami temukan. Saya sudah bekerja di sini selama lima tahun,” kata Abu Lebdeh (24), yang harus mengarungi lumpur bekas hujan lebat untuk menyelesaikan pekerjaannya.

Industri terowongan telah menjadi kunci perekonomian Gaza sejak Israel dan Mesir memberlakukan blokade di daerah tersebut setelah Hamas berkuasa di sana pada 2007.

Terowongan membawa berbagai macam barang selain kebutuhan pokok, termasuk sepeda motor China, hewan ternak dan kebun binatang, peralatan – dan roket besar Iran yang mampu menghantam Tel Aviv.

Menanggapi berbulan-bulan roket yang ditembakkan setiap hari dari Gaza, Israel melepaskan angkatan udaranya bulan lalu, dimulai dengan serangan udara yang menewaskan komandan Hamas Ahmed Jabari. Dalam delapan hari, militer Israel melakukan lebih dari 1.500 serangan udara ke sasaran militan, termasuk lokasi peluncuran roket, gudang senjata, dan lusinan dari sekitar 500 terowongan penyelundupan yang beroperasi di bawah perbatasan pendek.

Israel mengklaim telah “berhasil menargetkan 140 terowongan penyelundupan untuk merusak kemampuan penyelundupan senjata Hamas.” Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan kepada wartawan minggu ini bahwa serangan itu telah “secara dramatis mengurangi” persenjataan Hamas.

Hamas juga mengklaim kemenangan. Meski kehilangan puluhan pejuang, militan Gaza berhasil menembakkan sekitar 1.500 roket ke Israel selama kekerasan dan wilayah tepat di sebelah selatan Tel Aviv beberapa kali, diakhiri dengan serangan sengit pada hari terakhir sebelum gencatan senjata yang ditengahi Mesir terjadi.

Masih belum jelas seberapa keras industri penyelundupan telah terpukul. Hamas memperkirakan Israel telah membom 60 persen terowongan, kata juru bicara pemerintah Ihab Ghussein. Beberapa rusak dan cepat diperbaiki. Yang lainnya dirobohkan.

Seorang penggali terowongan Palestina, mengenakan topeng untuk menyembunyikan identitasnya, memindahkan pasir dalam ember dari terowongan bawah tanah di Rafah, di Jalur Gaza selatan, di perbatasan dengan Mesir (kredit foto: AP/Kevin Frayer, file)

Operator terowongan mengatakan lusinan tetap keluar dari komisi, tetapi mereka dengan cepat membangunnya kembali. Militer Israel mengakui bahwa penyelundupan telah dilanjutkan, meskipun tidak akan disebutkan apakah itu termasuk senjata baru.

Menunjuk ke kejauhan, operator terowongan mengatakan ada terowongan yang disediakan khusus untuk pengiriman Hamas, mungkin senjata.

Bukti jumlah besar senjata di daerah kecil datang setelah ofensif Israel.

Untuk kunjungan pertama ke Gaza selama akhir pekan oleh pemimpin Hamas yang diasingkan Khaled Mashaal, ribuan pria bersenjata Hamas bertopeng dikerahkan melintasi Gaza untuk melindungi konvoinya, dengan granat berpeluncur roket, senapan serbu, dan senjata anti-pesawat.

Terowongan berjalan di bawah tanah dari Gaza ke rumah-rumah di sisi perbatasan Mesir. Sementara Mesir telah melakukan penumpasan berkala terhadap penyelundupan senjata, para penyelundup mengatakan orang Mesir pada umumnya mengabaikan pergerakan bahan bangunan, bahan bakar, dan barang-barang konsumsi. Tidak ada komentar segera dari Mesir.

Bisnis terowongan penyelundupan telah ada setidaknya selama 15 tahun, tetapi mendapat dorongan besar ketika Israel dan Presiden Mesir Hosni Mubarak menutup perbatasan setelah Hamas menguasai Gaza dari pasukan Fatah Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Israel juga memberlakukan blokade laut, mengatakan perlu untuk mencegah senjata memasuki wilayah tersebut.

Setelah serangan komando Israel terhadap armada penghancur blokade yang menewaskan sembilan aktivis Turki pada Mei 2010, Israel terpaksa melonggarkan pembatasan lahan secara signifikan. Ini memungkinkan sebagian besar produk konsumen melalui penyeberangan kargonya dengan Gaza, kecuali apa yang disebutnya barang “penggunaan ganda” yang mungkin digunakan Hamas untuk benteng atau tujuan lain.

Ini termasuk sebagian besar bahan bangunan. Israel mengatakan militan dapat menggunakan semen untuk membangun bunker dan batang logam untuk membuat senjata. Israel juga melarang sebagian besar ekspor dan mempertahankan blokade lautnya.

Setelah pertempuran November, Israel dan Hamas memulai pembicaraan tidak langsung yang dipimpin Mesir tentang pengaturan perbatasan baru. Hamas ingin Israel mencabut blokade yang tersisa. Sebagai imbalannya, Israel menuntut diakhirinya penyelundupan senjata ke Gaza. Pembicaraan menjanjikan akan sulit, dan belum ada keputusan yang dibuat, meskipun kontak terus berlanjut.

Sebagai bagian dari pembicaraan ini, Ghussein, juru bicara Hamas, mengatakan pemerintahnya ingin Mesir memperluas terminal penumpang di Rafah untuk juga menangani kargo. Itu akan menggantikan terowongan, katanya, dan mengurangi ketergantungan Gaza pada penyeberangan Israel.

Meskipun Presiden Mesir Mohammed Morsi berasal dari Ikhwanul Muslimin, gerakan induk Hamas, ia tidak membuka perbatasan, takut mengasingkan pelindung bantuan utamanya, AS. Seorang pejabat senior Hamas mengatakan Mesir juga mengaitkan perluasan Rafah dengan rekonsiliasi antara faksi Palestina yang bersaing.

Selama kunjungannya ke Gaza, Mashaal berjanji bahwa gerakannya akan melanjutkan perjuangan bersenjatanya “untuk merebut kembali Palestina”, termasuk Israel, “inci demi inci”.

Mengingat banyaknya hambatan untuk rekonsiliasi Palestina dan permusuhan yang mendalam antara Israel dan Hamas, terowongan penyelundupan kemungkinan akan terus beroperasi.

Di perbatasan dengan Mesir, seorang pria yang hanya akan mengidentifikasi dirinya sebagai Alaa mengatakan dia kurang enam meter (yard) untuk menyelesaikan terowongan baru sepanjang 20 meter (20 yard).

“Itu mitra Mesir saya; kami memiliki terowongan dan membagi keuntungannya,” katanya sambil menunjuk ke sebuah rumah berlantai dua di sisi Mesir. Dia menolak menyebutkan nama lengkapnya, karena khawatir akan keselamatannya jika membahas perdagangan ilegal tersebut.

Pekerja di terowongan lain sedang memuat truk dengan tabung gas untuk memasak, yang lain dengan suku cadang mobil, dan yang lainnya lagi dengan makanan kaleng.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.


sbobet88

By gacor88