Terowongan Gaza dibuka kembali saat hujan reda

Pemerintah Hamas di Gaza melanjutkan kegiatan penyelundupan di terowongan-terowongan yang berada di bawah perbatasan Mesir pada hari Minggu setelah penutupan tiga hari karena bahaya runtuhnya terowongan akibat cuaca badai.

Kementerian dalam negeri Hamas telah membentuk sebuah komisi yang bertugas menyelidiki kondisi keamanan di puluhan lorong bawah tanah yang mengarah dari Gaza ke Mesir setelah kematian lima warga sipil akibat runtuhnya terowongan pada Januari, harian Hamas Al-Resalah melaporkan pada Minggu.

Selain senjata untuk digunakan melawan Israel, diperkirakan 1.200 terowongan penyelundupan di Gaza digunakan terutama untuk mengimpor bahan bangunan yang dilarang oleh Israel, serta bahan bakar, gas untuk memasak, dan produk konsumen murah. Pada akhir 2012, tentara Mesir menutup pintu masuk ke ratusan terowongan di sisi Mesir, menyusul serangan teroris terhadap tentara Mesir oleh teroris Gaza yang diyakini menggunakan terowongan untuk memasuki Mesir.

Abdul Aziz Attar, kepala departemen pertahanan sipil Gaza, mengatakan kepada surat kabar itu bahwa terowongan yang digunakan untuk memindahkan orang dan pipa gas untuk memasak kini sedang diperiksa keamanannya.

Seorang anggota pertahanan sipil Gaza, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan kepada The Times of Israel bahwa terowongan belum sepenuhnya berfungsi kembali pada hari Minggu, menambahkan bahwa lalu lintas melalui terowongan telah menurun selama dua bulan terakhir. alasan lain. “

Bulan lalu, organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Gaza Al-Mezan meminta pemerintah Hamas untuk menyelidiki sepenuhnya penggunaan terowongan penyelundupan karena tingginya angka kematian. Menurut organisasi tersebut, 232 penduduk setempat tewas dalam kegiatan terkait terowongan sejak 2006 – termasuk sembilan anak – dan 597 lainnya luka-luka.

“Pusat Hak Asasi Manusia Mezan … memperbaharui seruan sebelumnya kepada pemerintah untuk mengambil semua langkah yang diperlukan untuk melindungi pekerja di terowongan dan mencegah lebih banyak korban,” tulis organisasi itu dalam siaran pers pada 17 Januari, mengklaim bahwa terowongan harus ditutup mengingat “peran mereka yang semakin berkurang dalam berkontribusi pada ekonomi Jalur Gaza dan dalam memenuhi kebutuhan warga.”

Tetapi pada hari Minggu, Al-Resalah melaporkan, puluhan pekerja kembali ke daerah perbatasan setelah pemerintah mengizinkan dimulainya kembali pekerjaan di terowongan setelah tiga hari ditutup. Koresponden surat kabar melaporkan bahwa dia melihat “truk-truk besar dengan bahan bangunan meninggalkan daerah perbatasan menuju pedalaman Jalur Gaza.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88