Polisi menyelidiki klaim tokoh TV yang melecehkan rekan kerja

Polisi telah meluncurkan penyelidikan formal terhadap tuduhan bahwa komentator dan reporter TV senior Emmanuel Rosen melakukan pelecehan seksual terhadap rekan kerja perempuan, kepala unit investigasi polisi, Mayjen. Yoav Segalovich mengumumkan pada hari Senin.

Setelah sekitar dua minggu melakukan penyelidikan awal terhadap rumor dan tuduhan tindakan tidak senonoh yang diduga dilakukan oleh jurnalis veteran tersebut, polisi mengatakan mereka memperkirakan akan mengundang Rosen untuk diinterogasi sebagai tersangka pada awal minggu ini.

Rosen adalah komentator untuk sejumlah media, yang terbaru Channel 10, sebelum mengumumkan cuti akhir bulan lalu di tengah tuduhan dia melakukan pelecehan seksual terhadap sejumlah jurnalis perempuan.

Pada akhir pekan, polisi mengambil pernyataan dari perempuan yang diduga dilecehkan oleh Rosen, serta manajer Channel 10. Karyawan di berbagai stasiun radio tempat Rosen bekerja juga akan ditanyai tentang dugaan perilaku tersebut.

Salah satu tersangka korban, Maayan Poplavsky, tampil dalam wawancara dengan Channel 2 pada Senin malam, di mana dia berbicara tentang insiden yang diduga terjadi empat bulan lalu. (*Lihat catatan editor di bagian bawah artikel ini.) Dia adalah korban pertama yang berbicara terbuka tentang kejadian tersebut. Wanita lainnya tetap anonim.

“Saya menghubunginya untuk wawancara. Kami menjadwalkan pertemuan di Tel Aviv. Beberapa menit sebelum pertemuan dia menelepon dan mengatakan dia kesulitan mencari tempat parkir dan bertanya apakah saya mau keluar dan mencari tempat bersamanya. Kedengarannya mencurigakan, tapi saya pergi,” katanya.

“Tiba-tiba dia menghentikan mobilnya di jalan yang cukup sentral. Kami sedang berbicara dan sesuatu di sebelah kananku menarik perhatianku. Saat aku menoleh ke belakang, sesuatu terjadi. Saya tidak mau menjelaskannya tapi polisi menyebutnya sebagai tindakan tidak senonoh,” lanjutnya.

Haaretz menyampaikan berita tersebut bulan lalu dengan artikel panjang yang mengutip lebih dari 10 jurnalis perempuan yang menuduh Rosen melakukan perilaku yang tidak pantas, pacaran yang agresif, dan janji promosi dengan imbalan layanan seksual.

Rosen menyebut tuduhan tersebut sebagai “kampanye kotor” dan “perburuan penyihir”.

(* Artikel ini diperbarui pada tanggal 2 Juni untuk mengoreksi referensi ke komentar Channel 2 Maayan Poplavsky.)

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88