PM Turki dalam pembicaraan dengan Hamas untuk mengunjungi Gaza

Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa ia berharap menjadi kepala negara berikutnya yang mengunjungi Jalur Gaza.

Erdogan mengatakan pembicaraan dengan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, sedang dilakukan untuk mengatur tanggal kunjungannya, lapor harian Turki Today’s Zaman.

Bulan lalu, Emir Qatar menjadi kepala negara pertama yang mengunjungi wilayah tersebut sejak Hamas mengambil alih kekuasaan pada tahun 2007. Hamad bin Khalifa Al Thani, yang telah menyumbangkan ratusan ribu dolar untuk tujuan Gaza, dirayakan dengan parade, nyanyian dan pidato selama kunjungannya.

Kunjungan tersebut dipandang sebagai dorongan terhadap legitimasi Hamas, sebuah organisasi teroris yang telah menguasai Gaza sejak diambil paksa dari gerakan sekuler Fatah.

Erdogan berencana melakukan kunjungan pada bulan September, namun dibatalkan pada menit-menit terakhir karena alasan yang tidak diketahui.

Turki pernah dianggap sebagai sekutu regional terdekat Israel, namun hubungan mereka memburuk sejak tahun 2010, ketika sembilan aktivis Turki yang berada di atas kapal yang mencoba menerobos blokade Israel di Gaza dibunuh oleh pasukan komando IDF.

Perdana Menteri Turki, ketika berbicara kepada wartawan di pesawat dalam perjalanan dari Berlin ke Ankara, mencaci Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu karena mengirimkan “utusan asing” dalam upaya memuluskan masalah.

Dia tidak menjelaskan secara rinci mengenai karakterisasi tersebut, namun mengatakan bahwa para diplomat tersebut telah diberitahu tentang tuntutan Turki agar Israel meminta maaf atas kematian tersebut, membayar ganti rugi dan mencabut blokade Gaza sebelum Turki dapat menormalisasi kembali hubungan mereka.

Erdogan mengatakan Kanselir Jerman Angela Merkel mendesaknya untuk memulihkan hubungan dengan Israel selama kunjungan tersebut.

“Tidak mungkin hubungan kita akan pulih kecuali tuntutan ini direalisasikan,” kata Erdoğan kepada Merkel.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Singapore Prize

By gacor88