Kisah Hitler dengan kepala kaget

Nenek saya adalah orang yang paling tenang dan baik hati. Bahwa dia membacakan kepada berbagai cucunya cerita-cerita pendek berima dari Struwwelpeter karya Heinrich Hoffmann pastilah karena hal itu membuatnya senang – saya membayangkan dia telah membacakannya untuk anak-anaknya beberapa dekade sebelumnya dalam bahasa Jerman asli – dan dia tahu kami tidak akan menganggapnya terlalu serius. . .

Struwwelpeter oleh Heinrich Hoffmann (foto: Atas perkenan)

Dalam dunia Struwwelpeter (“Peter Berkepala Terguncang”, yang dikenal oleh anak-anak Israel sebagai “Yehoshua HaParua” — Joshua Liar), perilaku buruk bahkan yang bersifat marginal sekalipun — seperti tidak makan sup selama beberapa hari — cenderung menyebabkan kematian. Tidak terlalu bisa dipercaya.

Namun cerita-cerita itu, yang diterbitkan pada tahun 1845 oleh psikiater Jerman Hoffmann, tetap melekat dalam ingatan saya selama bertahun-tahun. Puisi-puisinya — yang ditulis oleh Hoffmann untuk putranya yang berusia tiga tahun ketika dia tidak dapat menemukan buku anak-anak yang bagus untuk anak laki-laki tersebut — begitu ringkas, lugas, dan dramatis. Ilustrasinya sangat kuat. Dan sebenarnya efeknya adalah cukup menakutkan. Saya menggigit kuku saya saat masih kecil, dan saya cukup yakin “Kisah Si Kecil Mengisap Jempol” adalah inti dari penghentian:

Conrad dan Gunting (foto: milik)

Suatu hari Mama berkata: “Conrad tersayang,
Aku harus keluar dan meninggalkanmu di sini.
Tapi perhatikan, Conrad, apa yang saya katakan,
Jangan menghisap jempolmu saat aku pergi.
Penjahit berbadan besar dan tinggi selalu datang
Untuk anak kecil yang menghisap jempolnya.
Dan sebelum mereka bermimpi tentang apa dia
Dia mengambil guntingnya yang besar dan tajam
Dan potong jempol mereka sampai bersih, – lalu
Anda tahu, mereka tidak pernah tumbuh kembali.”

Ibu, tentu saja, baru saja membalikkan badannya, dan Conrad pun menjauh. Pada saat itulah “manusia gunting besar berkaki panjang” yang sangat menakutkan menerobos pintu depan, dengan konsekuensi yang sangat mengerikan.

Memotong! Patah! Memotong! guntingnya pergi;
Dan Conrad berseru – Oh! Oh! Oh!
Memotong! Patah! Memotong! Mereka melaju sangat cepat;
Bahwa kedua jempolnya akhirnya lepas.

Pada kunjungan ke Hoffmann dan bekas kampung halaman keluarga saya di Frankfurt tahun lalu bersama anak-anak saya – yang masing-masing membiarkan saya membacakannya Struwwelpeter di masa mudanya – kami pergi ke Museum Struwwelpeter, sebuah perayaan buku bertingkat dan penuh warna. Kami belajar banyak hal yang mengagumkan tentang Hoffmann yang liberal dan filosofis, mengenakan kostum karakter Struwwelpeter (saya pikir saya membuat “Aggripa Hebat” yang mengesankan… tapi ternyata tidak), dan apakah kami kagum dengan besarnya jumlah terjemahan dan adaptasi karya.

Struwwelhitler (foto: milik)

Dan di antara mereka kami menemukan, membaca saat itu juga dan memperoleh “Struwwelhitler,” sebuah “buku cerita Nazi” yang mengubah kanon puitis menjadi 11 cerita yang dimodifikasi untuk mengejek pemimpin Nazi, para sahabat karibnya, dan ideologi beracun mereka. Itu ditulis pada tahun 1941 oleh Robert dan Philip Spence dan dipresentasikan “oleh mereka kepada Daily Sketch War Relief Fund”. Pagi ini, pada malam Hari Peringatan Holocaust, saya mengambil volume tipis dari rak buku kami, membacanya lagi, dan bertanya-tanya apa manfaatnya ketika buku tersebut diterbitkan 72 tahun yang lalu.

Apakah video tersebut didistribusikan secara luas di Inggris, sehingga membuat ancaman Nazi menjadi lebih konyol dan tidak terlalu menakutkan?:

Lihat saja dia! Di sana dia berdiri
Dengan rambut dan tangannya yang jahat.
Melihat! Tetesan darah yang mengerikan menetes
Dari setiap ujung jari yang kotor;
Dan cercaan itu, saya nyatakan,
Tidak pernah sekalipun menyisir rambutnya;
Piecrust sangat renyah
Seperti perkataan Adolf Hitler.

Apakah hal ini dibawa ke Jerman – dibatalkan – sebagai upaya untuk mematahkan ketakutan, rasa hormat, dan kesetiaan Jerman kepada Führer? Versi yang saya miliki berisi terjemahan bahasa Jerman dari semua puisi.

Apapun masalahnya, sayangnya dan tidak mengherankan, upaya ejekan dan sindiran ini jelas gagal memperlambat mesin genosida Nazi. Halaman terakhir teks berisi puisi tambahan kecil, sebuah epilog dari “Kisah Anak Laki-Laki Nazi”:

“Sekarang dua puluh bulan telah berlalu,” bunyinya – mungkin menempatkan kita pada tahun 1943 – 70 tahun yang lalu. “Dan tetap saja mereka bermain dengan puas…”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet wap

By gacor88