Israel mendeportasi 15 aktivis yang ditangkap di kapal ke Gaza

Israel telah mendeportasi 15 aktivis internasional yang ditangkap setelah kapal mereka, Estelle, mencoba menerobos blokade laut Israel di Gaza.

Para aktivis pro-Palestina dipulangkan ke negara asal mereka pada hari Rabu, dan dua orang lagi dijadwalkan akan dideportasi pada Rabu malam. Sepuluh aktivis lainnya dideportasi pada hari Minggu dan Senin. Tiga dari aktivis tersebut adalah orang Israel dan telah ditempatkan di bawah tahanan rumah.

Anggota Parlemen dari Norwegia, Swedia, Spanyol dan Yunani termasuk di antara para aktivis tersebut, begitu pula mantan anggota parlemen Kanada Jim Manly.

Komando angkatan laut Israel menaiki Estelle, kapal layar berbendera Finlandia milik Swedia, pada tanggal 20 Oktober ketika mendekati perairan teritorial Gaza. Pasukan Pertahanan Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukan komando tidak menggunakan kekerasan, sementara para aktivis mengklaim bahwa pasukan komando tersebut tidak perlu menggunakan senjata Taser untuk menekan mereka.

Israel memberlakukan blokade terhadap Gaza pada tahun 2007 setelah kelompok teroris Hamas menguasai jalur pantai tersebut. Dikatakan sanksi tersebut untuk mencegah penyelundupan senjata dan bahan teroris lainnya ke Gaza.

Upaya pertama Freedom Flotilla untuk memecahkan blokade berakhir dengan kematian sembilan aktivis Turki setelah komando Angkatan Laut Israel menaiki Mavi Marmara, yang mengaku membawa bantuan kemanusiaan, pada tanggal 31 Mei 2010 setelah kapal tersebut memperingatkan untuk tidak melewati blokade maritim di perairan dekat Jalur Gaza.

Finlandia meminta Israel pada hari Kamis untuk mencabut blokade lautnya di Gaza “tanpa penundaan”.

“Blokade tersebut mempunyai konsekuensi negatif terhadap situasi politik di Timur Tengah dan menyebabkan penderitaan yang tidak perlu bagi warga sipil di Gaza,” tambah Kementerian Luar Negeri Finlandia dalam sebuah pernyataan.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet wap

By gacor88