Idealnya, perempuan tidak boleh mencalonkan diri sebagai anggota Knesset atau bahkan memilih, kata rabi terkemuka

Seorang rabi Ortodoks terkemuka telah menginstruksikan para pengikutnya bahwa perempuan tidak boleh berpartisipasi dalam politik atau mencalonkan diri untuk Knesset karena melanggar undang-undang kesopanan Yahudi, situs berita keagamaan Israel Kipa melaporkan pada hari Rabu.

Rabbi Shlomo Aviner, kepala Ateret Cohanim yeshiva di Kawasan Muslim Kota Tua Yerusalem, mengatakan kepada para mahasiswa awal pekan ini bahwa “perempuan tidak boleh memegang posisi senior di Knesset, karena hal itu tidak sopan. Paparan publik bertentangan dengan pandangan Yahudi terhadap perempuan, yang menganggap ‘putri raja memiliki kemuliaan’.”

Aviner dianggap sebagai pemimpin spiritual penting dari gerakan keagamaan Zionis. Ia juga berpendapat bahwa pada prinsipnya perempuan tidak boleh memilih dalam pemilu, namun dalam kenyataan saat ini, jika perempuan ingin memilih, ia akan mengizinkannya.

“Ini bukan sekedar soal pergi memilih, memberikan suara dan pulang,” kata rabi. “Ada juga pertemuan di ruang tamu, agar perempuan mengetahui siapa yang harus mereka pilih, dan ini adalah acara publik yang pada dasarnya tidak sopan. Mereka membiarkan laki-laki bergaul dengan perempuan.”

Pernyataan Aviner menimbulkan kegemparan, khususnya di partai keagamaan nasional Zionis sayap kanan, Rumah Yahudi, yang daftarnya mencakup beberapa wanita. Liora Minka, ketua organisasi keagamaan wanita Emunah, bereaksi mencemooh kata-kata rabbi tersebut dan mengatakan bahwa itu adalah contoh “stagnasi yang terjadi di antara banyak rabi yang mengaku mewakili gerakan keagamaan Zionis”.

“Pemikiran mereka tinggi di angkasa – atau jauh di dalam buku-buku para rabi – namun kaki mereka tidak kokoh berpijak pada kenyataan,” tambah Minka. “Jadi tidak mengherankan jika terdapat kesenjangan yang sangat besar dan semakin lebar antara masyarakat umum, termasuk banyak kelompok dalam sektor keagamaan, dan kelompok agama konservatif yang stagnan.”

Pada hari Rabu, anggota MK Tzipi Hotovely dari partai Likud menyerahkan surat yang diterimanya dari Aviner, di mana Aviner mengatakan bahwa Aviner berbicara tentang situasi “ideal” dan bukan kenyataan sehari-hari, dan bahwa ia ingin karir politik Aviner disetujui.

“Cita-cita Taurat adalah perempuan tidak boleh terlibat dalam politik,” kata Aviner dalam suratnya kepada Hotovely, seraya menambahkan bahwa karena banyak partai politik telah menetapkan kuota perempuan, “memilih perempuan yang paling cocok” adalah kewajiban moral.

Likud MK Tzipi Hotovely menerima stempel persetujuan Rabbi Shlomo Aviner pada hari Rabu (kredit foto: Moshe Shai/Flash90)

Kepala Rabi Norwegia dan mantan Rabi MK Michael Melchior juga mengecam keputusan Aviner, menulis di halaman Facebook-nya bahwa “memperkenalkan sebanyak mungkin perempuan yang layak ke dalam politik Israel dapat membawa perubahan yang diinginkan.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link demo slot

By gacor88