Gereja Koptik memilih paus baru di Kairo

KAIRO (AP) – Gereja Kristen Koptik kuno di Mesir memilih seorang paus baru dalam sebuah upacara hari Minggu yang rumit yang dimaksudkan untuk memohon kehendak Tuhan, di mana seorang anak laki-laki dengan mata tertutup menamai patriark berikutnya dari piala kristal yang digambar.

Uskup Tawadros (59), asisten penjabat Paus, dipilih menjadi Paus Tawadros II, menggantikan Paus karismatik Shenouda III yang meninggal awal tahun ini setelah 40 tahun memimpin gereja.

Ketiga pendeta senior yang namanya tercantum dalam piala dianggap sebagai kandidat konsensus yang menghindari perselisihan di dalam gereja dan dengan kelompok lain. Tawadros akan menerima jabatan kepausan karena umat Kristen Mesir, yang diperkirakan merupakan 10 persen dari 83 juta penduduk negara itu, khawatir akan masa depan mereka di tengah bangkitnya kelompok Islamis ke tampuk kekuasaan setelah penggulingan pemimpin otoriter Hosni Mubarak pada tahun 2011.

Kematian Paus Shenouda III pada usia 88 tahun ini telah meningkatkan rasa tidak aman bagi banyak orang yang mengenalnya sebagai patriark sepanjang atau sebagian besar hidup mereka.

Pada upacara yang disiarkan televisi yang diadakan di Katedral Koptik di Kairo, Penjabat Paus Pachomios menempatkan ketiga nama tersebut dalam bola bening di dalam piala sebelum Misa dimulai. Ada hening sejenak sebelum pengundian oleh anak laki-laki yang ditutup matanya, suatu tindakan yang diyakini mencerminkan kehendak Tuhan dalam pilihan tersebut.

“Kami akan berdoa agar Tuhan memilih gembala yang baik,” kata Pachomios kepada para pengunjung katedral sambil menyegel piala dengan lilin merah sebelum meletakkannya di altar selama misa.

Proses pemilihan Paus baru dimulai beberapa minggu lalu ketika komite gereja mempersempit daftar calon potensial dari 17 menjadi lima biarawan dan uskup. Pada hari Senin, sekitar 2.400 pendeta dan tokoh gereja menyusun daftar tiga orang yang juga termasuk Uskup Raphael, 54 tahun, yang pernah menjadi asisten mendiang Paus Shenouda, dan Pastor Raphael Ava Mina, yang tertua di antara mereka pada usia 70 tahun, seorang biarawan di sebuah biara dekat Aleksandria dan murid paus yang mendahului Shenouda.

Selain menghindari perselisihan dengan kelompok lain, termasuk kelompok Islamis, para uskup hanya dipilih dari mereka yang tidak memiliki keuskupan untuk menghindari risiko pilih kasih.

Pemilihan kepausan terjadi pada saat terjadi perubahan sikap umat Kristiani terhadap hubungan mereka dengan negara. Selama bertahun-tahun, umat Kristiani sangat bergantung pada gereja untuk mendapatkan perlindungan atas hak-hak mereka, memanfaatkan hubungan dekat Shenouda dengan Mubarak.

Namun Shenouda sudah lama mendapat kritik dari masyarakat yang mempertanyakan mengapa seorang ulama harus bertindak sebagai perantara antara mereka dan negara. Setelah pemberontakan dan kematian Paus, semakin banyak umat Koptik yang didorong untuk bertindak di luar gereja untuk menuntut hak independen, representasi yang lebih baik, dan kebebasan beribadah.

Tidak ada kandidat yang menghadiri upacara tersebut, melainkan berdoa di biara masing-masing. Kantor berita MENA yang dikelola pemerintah mengatakan para pemimpin gereja akan mengunjungi tempat peristirahatan Tawadros di kompleks biara Wadi Natrun di timur laut Kairo untuk mengucapkan selamat kepadanya.

Paus Tawadros II menghadapi tantangan yang sangat besar ketika transisi negara tersebut menuju demokrasi dirusak oleh perpecahan yang mendalam antara kelompok Islam yang semakin kuat secara politik, yang merupakan presiden baru negara tersebut, dan kelompok liberal dan sekuler yang awalnya berada di balik pemberontakan yang terakhir kali menggulingkan Mubarak. tahun. .

Inti dari perselisihan politik di Mesir adalah peran Islam dalam konstitusi baru negara tersebut, yang saat ini sedang dirancang. Umat ​​​​Kristen, bersama dengan kaum liberal dan sekuler, menentang tuntutan kelompok Islam untuk meningkatkan peran hukum Syariah Islam.

Umat ​​​​Kristen Koptik di Mesir telah lama mengeluhkan diskriminasi yang dilakukan oleh negara dan mayoritas Muslim di negara tersebut. Bentrokan dengan umat Islam kadang-kadang terjadi, seringkali karena pembangunan gereja, sengketa tanah atau hubungan cinta Muslim-Kristen.

Prospek akan semakin kuatnya peran hukum Islam dalam perundang-undangan meningkatkan kekhawatiran masyarakat akan adanya marginalisasi lebih lanjut, atau pembatasan hak beribadah dan berekspresi.

Sabtu malam, Pachomios mengatakan dalam sebuah program TV populer di stasiun swasta al-Nahar bahwa umat Kristen tidak pernah menduduki jabatan senior di pemerintahan atau posisi terkemuka seperti dekan universitas dalam sejarah modern Mesir. Dia juga menegaskan bahwa tidak akan ada klausul dalam konstitusi yang mengizinkan pengawasan negara terhadap keuangan gereja, sebuah tuntutan yang sering diajukan oleh kelompok Islam.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


bocoran slot gacor hari ini

By gacor88