Dalam kemenangan untuk Reformasi Yudaisme, rabi non-Ortodoks yang didanai negara

Kementerian Layanan Agama akan mengizinkan rabi dari gerakan Reformasi dan Konservatif untuk melayani sebagai rabi komunitas untuk pertama kalinya, kantor Kejaksaan Negeri mengumumkan Kamis. Peraturan baru tersebut muncul setelah pertarungan hukum selama 7 tahun dan sejalan dengan keputusan tahun 2012 oleh Mahkamah Agung.

Hingga saat ini, rabi komunitas yang ditunjuk oleh pemerintah, yang bertanggung jawab untuk menyediakan layanan keagamaan di lingkungan mereka, adalah rabi laki-laki Ortodoks secara eksklusif. Perubahan akan memungkinkan para pemimpin spiritual dari gerakan non-Ortodoks untuk melayani sebagai rabi komunitas, dengan gaji yang didanai negara, asalkan mereka lulus ujian kementerian.

Sebuah petisi tahun 2005 ke Mahkamah Agung oleh Pusat Aksi Agama Israel (IRAC) gerakan Reformasi memulai proses yang mengarah pada peraturan baru. Petisi, yang berasal dari Kibbutz Gezer, meminta agar Dewan Regional Gezer diizinkan untuk membayar gaji Rabbi Miri Gold, rabbi Reformasi kibbutz, seperti yang dilakukan untuk rabi Ortodoks.

Negosiasi antara negara dan gerakan Reformasi di Israel terhenti atas apa yang disebut rabbi non-Ortodoks. Karena Israel tidak mengakui rabbi non-Ortodoks, mereka menawarkan untuk menyebut para rabi sebagai “pemimpin komunitas”. Haaretz melaporkan bahwa Jaksa Agung Yehuda Weinstein akhirnya menyetujui gelar “rabi dari komunitas non-Ortodoks”.

Perbedaan penting akan tetap ada antara rabbi Ortodoks dan non-Ortodoks. Gaji untuk para rabi Reformasi dan Konservatif akan datang dari Kementerian Kebudayaan dan Olahraga, bukan dari Kementerian Layanan Agama. Para rabi juga tidak akan menjadi pegawai negeri, melainkan akan menerima hibah dari negara. Peraturan baru hanya mencakup masyarakat pedesaan, bukan kota.

Meski demikian, ini adalah pertama kalinya istilah “rabi” digunakan oleh pemerintah untuk merujuk pada pemimpin agama perempuan.

Ketika Gold didekati oleh IRAC untuk menjadi pemohon (atau, seperti yang dia katakan, “gadis poster, kelinci percobaan, orang yang dilempar anak panah”), Gold mengira usahanya lebih baik dialokasikan untuk perdamaian. “Kami pikir perdamaian itu paling penting, bahwa pluralisme agama bisa menunggu. Tapi kemudian kami menyadari, tidak, itu tidak bisa menunggu lebih lama lagi.”

IRAC, badan advokasi publik dan hukum dari Gerakan Reformasi di Israel, didirikan pada tahun 1987 dengan tujuan mempromosikan pluralisme dalam masyarakat Israel. Salah satu dari banyak kasus lain yang sedang dikerjakan IRAC melibatkan Rabi Levi Weiman-Kelman, rabi dari Jemaat Reformasi Yerusalem Kol Haneshama, yang juga mengajukan petisi untuk pengakuan dan kompensasi dari negara, tetapi sebagai rabi jemaat perkotaan.

Gold berharap gugatannya akan membantu orang Amerika merasa lebih istimewa terhadap Yudaisme Israel. “Saya ingin orang Yahudi Amerika merasa dicintai dan tidak diasingkan. Suatu hari akan ada cukup banyak orang di sini yang mengerti bahwa ada lebih dari satu cara untuk menjadi orang Yahudi.”

Pengumuman itu muncul saat pertarungan politik yang sengit antara Menteri Agama Naftali Bennett dan Menteri Kehakiman Tzipi Livni meletus. Partai Rumah Yahudi Bennett baru-baru ini memveto undang-undang yang diprakarsai oleh Hatnua yang mengusulkan penambahan 50 wanita ke badan yang memilih kepala rabi, meskipun sebelumnya mendukung RUU tersebut.

Partai Rumah Yahudi Bennett mengklaim tidak akan mendukung undang-undang jika wanita yang ditunjuk sebagian besar berasal dari sektor ultra-Ortodoks.

Livni menyerang Bennett di halaman Facebook-nya. “Partai Naftali Bennett, Rumah Yahudi, telah memutuskan untuk mencabut hak perempuan untuk memilih … Ini adalah pengecualian terang-terangan terhadap perempuan yang menggunakan hak veto secara tidak benar untuk memblokir undang-undang etika yang disetujui oleh semua faksi koalisi.”

Livni berjanji untuk mencocokkan veto Bennett dan menghentikan upaya partainya untuk mereformasi Kementerian Layanan Agama.

Amanda Borschel-Dan berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran HK

By gacor88