Bintang pop Inggris menyeimbangkan ketenaran dan Ortodoksi

NEW YORK (JTA) – Alex Clare benar-benar hanya anak laki-laki Yahudi yang baik. Tentu, hitnya “Terlalu Dekat” saat ini lagu terpopuler ketujuh di Amerika Serikat, video musiknya memiliki lebih dari 18 juta klik di YouTube dan dia memiliki gerombolan gadis remaja yang mengejarnya di seluruh Eropa. Tetapi pada akhirnya, dia masih suka duduk dengan halaman Talmud yang bagus dan menantang.

“Saya harus mengatakan, cukup mudah untuk berada dalam bisnis ini dan menjaga dasar-dasar hukum Yahudi,” kata Clare dalam wawancara telepon sebelum tampil di Manchester, Inggris, pekan lalu. “Saya bepergian dengan satu set lengkap panci dan piring susu dan daging, selain koper penuh kaleng dan barang-barang halal kering. Dan Shabbos dan hari libur tidak menjadi masalah karena saya hampir selalu kembali ke London atau Israel atau mencari rumah Chabad untuk ditinggali.

Karir Clare mendapat dorongan besar musim panas lalu ketika Microsoft memilih “Terlalu Dekat” untuk iklan versi terbaru Internet Explorer. Penduduk berusia 27 tahun dari lingkungan Golders Green London yang sangat Yahudi dipecat dari label rekamannya lima bulan sebelum perusahaan perangkat lunak menghubunginya. Album 2011-nya, “The Lateness of the Hour”, di mana “Too Close” pertama kali muncul, dianggap gagal.

Setelah Clare menandatangani kontrak dengan Catatan Pulau pada tahun 2010, Winehouse dikabarkan memberi tahu teman-temannya bahwa dia khawatir dia akan mengungkapkan detail tentang hubungan mereka.

Tapi Clare menerima kesuksesan iklan tersebut dan memanfaatkan publisitas untuk mendorong tur Eropa. Dia akan tampil di Amerika Serikat pada akhir November.

“Sungguh menyenangkan mendapat telepon bahwa mereka menginginkan musik saya,” kata Clare. “Sulit untuk tidak menyerah.”

Clare memulai karirnya dengan tampil di bar dan klub di London. Dia sempat berkencan dengan Amy Winehouse, bintang pop bermasalah dan sesama Yahudi Inggris yang meninggal karena keracunan alkohol tahun lalu. Setelah Clare diambil oleh Island Records pada tahun 2010, Winehouse dikabarkan memberi tahu teman-temannya bahwa dia khawatir Clare akan mengungkapkan detail tentang hubungan mereka dalam lagu-lagunya.

Clare menolak membicarakan hubungannya dengan Winehouse.

Ditanya tentang subjek lagunya, dia menjawab bahwa itu tentang tema “dalam” dan bahwa dia saat ini sedang menyeimbangkan kehidupan ketenaran dan identitas religius.

Menonton video Clare dan mendengar suaranya yang serak, orang tidak akan langsung berasumsi bahwa dia adalah anggota suku yang taat, tetapi dia telah menjadi seorang Yahudi Ortodoks selama sekitar lima tahun. Dibesarkan di rumah sekuler, Clare bergabung dengan Chabad setelah belajar di Yerusalem.

Saat tur, Clare mengandalkan praktik keagamaan sehari-hari untuk mengarungi dunia musik yang menawarkan godaan tiada akhir. Dia mempelajari Tanya, sebuah karya filsafat Hasid oleh pendiri gerakan Chabad, dan traktat Talmud Brachot. Dia juga mencari waktu untuk mengerjakan album baru, diharapkan tahun depan, yang menurutnya akan mencakup pesan spiritual yang halus.

“Satu lagu baru yang saya tulis didasarkan pada Shir HaShirim (The Song of Songs), tetapi Anda tidak akan pernah tahu kecuali saya memberi tahu Anda,” katanya. “Tapi tujuan saya bukan untuk memiliki agenda melalui musik saya. Hanya hidup dengan cara saya adalah pesan itu sendiri.

“Saya tidak berusaha menjadi simbol agama bagi siapa pun,” kata Clare

Clare adalah bagian dari korps seniman Yahudi yang kewajiban agamanya mencegah mereka tampil pada Jumat malam, termasuk Moshav Band, Peter Himmelman dan Dov Rosenblatt dari Mata Air. Tetapi perbandingan yang lebih tepat mungkin adalah Matisyahu, bintang reggae dan pemuja Chabad yang pernah mencapai kesuksesan global dengan menyanyi tentang tema spiritual sambil mengenakan pakaian hitam putih seorang Hasid.

Clare mengaku banyak yang membandingkannya dengan Matisyahu, namun menegaskan bahwa misinya berbeda, menambahkan bahwa dia tidak datang dengan “shtick” yang sama.

“Saya tidak berusaha menjadi simbol agama bagi siapa pun,” katanya.

Clare mengatakan timnya membantunya menjaga hukum agama tertentu: Misalnya, pengawalnya membantu menangkis kerumunan gadis remaja yang berteriak – dan ada banyak – jadi tidak ada yang menyentuhnya, karena dia mematuhi hukum agama tentang kesopanan yang melarang menyentuh wanita. .

“Saya tahu klub dan ruang konser bukanlah tempat terbaik untuk anak laki-laki Yahudi yang baik, tetapi setiap orang memiliki pilihan hidup mereka dan ini adalah milik saya,” katanya. “Tentu akan berbeda jika saya menjadi Satmar Hasid. Mereka mungkin akan menolak saya.”

Clare mengatakan dia kehilangan kesempatan kontrak rekaman karena dia menolak bermain di Sukkot dan tur selama liburan. Namun dia mengatakan ini adalah harga kecil yang harus dibayar, dan bahkan dengan pengorbanan yang dilakukan, sedikit keyakinan bisa sangat bermanfaat.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


rtp live

By gacor88