Ancaman Turki dan spionase Iran

Peringatan Turki ke Suriah memimpin berita cetak Arab pada hari Selasa, karena bentrokan lintas batas meningkat dan ancaman perang membayangi.

“Erdogan meminta Assad untuk bersikap bijaksana, dan meminta Turki untuk mempersiapkan perang,” baca tajuk utama harian milik Saudi tersebut. A-Sharq Al-Awsat, disertai foto pemakaman pejuang Hizbullah yang tewas di Suriah.

Laporan harian bahwa kepala Dewan Nasional Suriah, Abdul Basit Sida, mengunjungi perbatasan Turki-Suriah pada hari Senin dan mengatakan bahwa anggota Partai Baath tidak akan disingkirkan di Suriah pasca-Assad, seperti yang terjadi di pasca-Saddam. Irak. Sida menambahkan, selama anggota Baath tidak melakukan pembunuhan, mereka dapat terus berpartisipasi dalam permainan politik, termasuk Wakil Presiden Farouq Shara.

Harian itu juga melaporkan bahwa 13 pejuang Hizbullah saat ini ditahan oleh Tentara Pembebasan Suriah di dekat Homs, setelah mengakui bahwa mereka dikirim untuk berperang bersama pasukan Assad. Seorang juru bicara FSA mengancam akan mengalihkan pertempuran ke pinggiran selatan Beirut (kubu Hizbullah) jika gerakan Islam Syiah tidak berhenti mendukung rezim Assad.

Seorang anggota parlemen Lebanon untuk Hizbullah, Kamel Rifai, mengatakan kepada A-Sharq Al-Awsat bahwa pendapat hukum Islam melarang orang-orang Hizbullah bertempur di Suriah, dan mengklaim bahwa para pejuang dikubur mati dalam ledakan depot senjata di Nabi Sheet dan di sebuah Kamp pelatihan Hizbullah di Lebanon.

“Gul melihat ‘skenario terburuk’ terjadi di Suriah dan memperingatkan Ban Ki-Moon tentang gentingnya situasi ini,” baca tajuk utama harian London Al-Quds Al-Arabimengutip laporan BBC tentang peti senjata yang dimaksudkan untuk Arab Saudi mencapai pemberontak di kota Aleppo.

Situs berita milik Saudi Elaph melaporkan bahwa aura ‘romantis’ pertempuran di Suriah telah berhasil menarik para Jihadis dari Inggris Raya.

Beberapa anggota oposisi Suriah mungkin mendukung Farouq Shara sebagai pengganti Assad, klaim mantan kepala Dewan Nasional Suriah Burhan Ghalioun. Al-Jazeera melaporkan. Namun, Shara tidak mungkin mengambil posisi atas apa yang dia sebut sebagai “alasan yang berkaitan dengan Shara sendiri”.

Sementara itu, setiap hari di London Al-Hayat memimpin liputannya di Suriah dengan laporan “deportasi dan pembersihan” di ibu kota Damaskus dan “serangan biadab” di Homs dan sekitarnya, dalam “upaya nyata untuk menghilangkan momok pertempuran dari Damaskus … dan untuk membuka jalur komunikasi dengan provinsi Latakia tanpa campur tangan.”

Situs web berita milik Saudi Elap melaporkan bahwa aura “romantis” pertempuran di Suriah telah berhasil menarik para Jihadis dari Inggris Raya. Menurut sebuah laporan, berdasarkan sebuah artikel di Times of London, sebagian besar pejuang Inggris yang memasuki Suriah melalui Turki atau Lebanon berasal dari Pakistan atau Afrika Utara.

Laporan baru tentang spionase Iran di Yaman

Laporan baru tentang sel mata-mata Iran, termasuk anggota Suriah, muncul di Yaman pada hari Senin dan dibawa oleh outlet berita utama Arab.

Kementerian Pertahanan Yaman mengklaim telah memecahkan enam sel baru yang terdiri dari warga negara Iran yang memasuki negara itu sebagai investor bisnis. Orang-orang tersebut memperoleh izin untuk mendirikan pabrik, dan mulai mengimpor peralatan melalui pelabuhan Aden. Namun, salah satu wadah peralatan yang digeledah menemukan bahan “yang dapat digunakan untuk pembuatan roket dan senjata lainnya”. Orang-orang Iran itu segera ditangkap dan diselidiki, lapor Al-Hayat.

Pelanggaran hukum di Rafah Mesir

Seorang koresponden Al-Jazeera yang melaporkan dari kota Rafah di Mesir, yang berdekatan dengan Jalur Gaza di timur laut Sinai, menulis bahwa kota itu “tanpa polisi dan tanpa komunikasi”.

‘Kejutan pertama ketika dia mendekati Rafah adalah tidak ada layanan yang tersedia untuk perusahaan seluler Mesir mana pun. Tapi kejutan kedua dan lebih besar adalah tidak adanya polisi Mesir di kota.

“Kejutan pertama… ketika mendekati Rafah adalah tidak ada layanan yang tersedia untuk perusahaan seluler Mesir mana pun, sementara jaringan Palestina dan Israel dapat diterima dengan mudah.”

“Tapi kejutan kedua dan yang lebih besar adalah tidak adanya polisi Mesir di kota. Situasi ini sudah ada sejak peristiwa revolusi 25 Januari 2011.” Ini terjadi ketika penduduk setempat menyerang kantor polisi sebagai protes terhadap penganiayaan selama bertahun-tahun oleh rezim.

Perselisihan lokal, kata seorang warga kepada reporter, diselesaikan oleh syekh suku atau pengadilan syariah, yang berhasil menjaga hukum dan ketertiban.

Pemilik terowongan penyelundupan, yang digunakan untuk mengangkut bahan bangunan yang dilarang oleh Israel ke Jalur Gaza, mengatakan kepada wartawan bahwa sekitar 100 terowongan telah dihancurkan oleh tentara Mesir dalam beberapa pekan terakhir, tetapi ratusan terowongan lainnya masih tetap aktif. .

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88