Amnesty menuduh Israel dan Palestina melakukan kejahatan perang

Baik Israel dan Palestina melakukan kejahatan perang selama konflik November 2012 di Gaza, menurut laporan pengawas hak asasi manusia Amnesty International yang diterbitkan pada hari Kamis.

Itu laporan mengenai keadaan hak asasi manusia dunia menyatakan bahwa selama Operasi Pilar Pertahanan, Angkatan Udara Israel mengebom daerah pemukiman di Gaza, “termasuk serangan yang tidak proporsional dan menimbulkan banyak korban sipil”.

Sementara itu, agen Hamas dan teroris Palestina melakukan kejahatan perang dengan menembakkan roket ke penduduk sipil Israel, kata laporan itu, dan mencatat bahwa tindakan kedua belah pihak melanggar hukum kemanusiaan internasional.

Amnesty mengatakan 160 warga Palestina tewas dalam konflik tersebut ketika Israel melancarkan serangan udara besar-besaran di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas dalam upaya membendung tembakan roket Palestina ke kota-kota Israel. Laporan tersebut menyebutkan 100 warga sipil Palestina, termasuk 30 anak-anak, tewas, dan enam warga Israel tercatat tewas.

Menurut angka IDF, 57 warga Palestina yang tewas dalam operasi tersebut adalah warga sipil, sisanya adalah kombatan musuh.

Laporan Amnesty juga mengatakan bahwa Israel menahan lebih dari 4.500 tahanan Palestina pada akhir tahun 2012, termasuk 178 tahanan administratif, dan mencatat bahwa jumlah tersebut turun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Tahanan Palestina telah melaporkan penyiksaan yang dilakukan oleh otoritas Israel, termasuk borgol atau pengikatan anggota badan yang menyakitkan, imobilisasi dalam posisi stres, kurang tidur, ancaman dan pelecehan verbal, dan penolakan akses terhadap perwakilan hukum selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu.

Otoritas Palestina dan Hamas sama-sama dituduh menangkap ratusan orang secara sewenang-wenang, yang sebagian besar tidak menjalani proses hukum. Komisi Independen untuk Hak Asasi Manusia, sebuah kelompok hak asasi manusia Palestina, menerima pengaduan mengenai 685 penangkapan sewenang-wenang di Tepi Barat dan 470 di Gaza selama tahun 2012. Otoritas dan Hamas. Metode yang diduga dilakukan termasuk pemukulan, digantung pada pergelangan tangan atau pergelangan kaki, dan dipaksa berdiri atau duduk dalam posisi yang menyakitkan dalam jangka waktu yang lama.

Laporan tersebut juga mengatakan Israel gagal memastikan akuntabilitas bagi pasukan yang bertanggung jawab atas pembunuhan atau melukai warga sipil Palestina atau menggunakan metode penyiksaan terhadap tahanan. Demikian pula, laporan tersebut mengklaim bahwa pemerintah Israel telah goyah dalam tanggung jawab mereka untuk melindungi warga Palestina dan harta benda mereka dari serangan pemukim Israel.

Wanita muda Israel berlindung saat sirene berbunyi peringatan akan adanya roket yang ditembakkan dari Gaza, 21 November 2012. (kredit foto: Edi Israel/Flash90)

Di pihak Palestina, Hamas belum menyelidiki tuduhan kejahatan perang atau kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh kelompok bersenjata selama Operasi Pilar Pertahanan, kata laporan itu. Selain itu, baik Hamas maupun PA tidak “secara kredibel menyelidiki tuduhan penyiksaan dan pelanggaran lain yang dilakukan pasukan keamanan mereka atau meminta pertanggungjawaban pelakunya.”

Amnesty juga mengangkat sejumlah kekhawatiran mengenai hak asasi manusia di negara-negara tetangga Israel.

Di Mesir, persidangan yang tidak adil oleh Pengadilan Keamanan Negara Tertinggi terus dilakukan dalam keadaan darurat dan pasukan keamanan terus “bertindak di atas hukum”, menurut laporan tersebut. Jurnalis dan aktivis diadili karena “menghina presiden” dan penistaan ​​agama. Amnesty menemukan bahwa perempuan menghadapi diskriminasi dalam hukum dan praktik serta pelecehan seksual yang meluas.

Iran terus memberlakukan “pembatasan ketat terhadap kebebasan berekspresi, berserikat, dan berkumpul,” kata Amnesty. Para pembangkang dan pembela hak asasi manusia ditangkap secara sewenang-wenang, ditahan tanpa komunikasi, dipenjara setelah pengadilan yang tidak adil dan dilarang bepergian ke luar negeri. Ada banyak tahanan hati nurani dan tahanan politik. Laporan tersebut menjelaskan bahwa “hukuman hukum yang brutal seperti cambuk dan amputasi masih digunakan”. Meskipun Iran secara resmi mengakui adanya 314 eksekusi mati, 544 eksekusi telah tercatat dan angka sebenarnya mungkin “jauh lebih tinggi”.

Konflik di Suriah “ditandai dengan pelanggaran hak asasi manusia yang berat, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata Amnesty. Sementara pasukan pemerintah melakukan “pengeboman tanpa pandang bulu” terhadap wilayah pemukiman, pasukan pemberontak “menyiksa dan/atau membunuh tentara pemerintah dan anggota milisi setelah menangkap mereka dan melakukan pemboman tanpa pandang bulu yang menewaskan atau melukai warga sipil.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran HK

By gacor88